Virus corona: Apa bisa masker dapat perlambat penyebaran Covid-19?




Semakin banyak orang yang memakai masker di tempat-tempat umum sejak terjadi wabah virus corona.

Apakah memakai masker wajah memang bisa memperlambat penyebaran virus corona?
Pertanyaan ini akan diuji oleh satu panel ahli dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).
Panel ini akan menimbang riset yang menguji apakah virus ini bisa terlontar atau terlempar lebih jauh daripada yang diperkirakan sebelumnya.
Di Amerika Serikat, Gedung Putih menganjurkan warga Amerika untuk memakai masker kain atau syal di depan umum.
Namun Presiden Donald Trump mengatakan, "Anjuran ini tidak wajib, bila orang ingin pakai, silakan pakai. Saya tidak akan memakainya."
Warga di kota New York, kota terparah di Amerika Serikat, didesak menutup wajah di depan publik tapi tidak memakai masker bedah.
Jumlah kematian di Amerika Serikat paling tidak 6.000 orang.
Satu kajian di Amerika Serikat menyebut virus bisa terlontar sejauh enam meter saat batuk, dan delapan meter saat bersin.
Kepala panel Profesor David Heymann, mengatakan kepada BBC News bahwa riset baru bisa mengarah pada perubahan dalam panduan pemakaian masker.
Bekas direktur WHO ini menjelaskan, "WHO sedang membuka diskusi lagi dengan melihat bukti baru apakah perlu ada perubahan dalam panduan penggunaan masker."
Trump 'menentang'anjuran penggunaan masker



virus corona, amerika, maskerHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionPresiden Trump mengatakan tak ingin memakai masker saat umumkan anjuran penggunaan masker bagi warganya

Centers for Disease Control and Prevention, badan penasehat kesehatan masyarakat pemerintah AS, menganjurkan warga mengenakan masker, ketika AS melaporkan setidaknya 270.473 kasus positif virus corona, dengan hampir 7.000 kematian.
Warga Amerika dianjurkan untuk memakai masker kain atau syal di depan umum.
Para pejabat menekankan bahwa masker medis masih kurang pasokannya, sehingga masker tersebut diutamakan untuk petugas kesehatan.
"Dari penelitian baru-baru ini kita tahu bahwa penularan dari individu tanpa gejala memainkan peran yang lebih signifikan dalam penyebaran virus daripada yang dipahami sebelumnya," kata Trump, Jumat.



virus corona, amerika, maskerHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionWarga New York dianjurkan menggunakan masker

Trump mengumumkan pedoman CDC di briefing harian virus corona Gedung Putih, tetapi berulang kali menekankan bahwa anjuran itu "sukarela".
"Anda tidak harus melakukannya," katanya. "Saya memilih untuk tidak memakainya, tetapi beberapa orang mungkin ingin melakukannya dan tidak apa-apa. Ini mungkin baik. Mungkin akan."
Ditanya mengapa, Trump berkata: "Saya hanya tidak ingin menggunakannya, entah bagaimana duduk di Kantor Oval di belakang meja tegas yang indah, Meja Tegar yang hebat."
"Saya pikir menggunakan masker saat saya menyapa presiden, perdana menteri, diktator, raja, ratu, entah bagaimana saya tidak melihatnya sendiri. Saya hanya tidak ingin. Mungkin saya akan berubah pikiran. "
Tara McKelvey, reporter BBC di Gedung Putih mendesak Presiden Trump, meminta penjelasan lebih singkat mengenai sikapnya.
Trump tersenyum. "Saya baru saja diuji," katanya. "Saya rasa saya tidak punya virus, jadi saya tidak perlu khawatir menyebarkannya."

Apa panduan memakai masker saat ini?

WHO menyarankan untuk menjaga jarak sekurangnya satu meter dari siapa pun yang batuk dan bersin, untuk menghindar dari risio infeksi.



BatukHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionOrganisasi Kesehatan Dunia menyarankan untuk menjaga jarak sekurangnya satu meter dari siapa pun yang batuk dan bersin untuk menghindar risio infeksi virus corona.

Mereka mengatakan orang sakit dan bergejala perlu memakai masker.
Namun mereka menyarankan agar orang yang sehat hanya perlu memakainya jika mereka merawat orang yang dicurigai terinfeksi atau mereka sendiri batuk atau bersin-bersin.
WHO menekankan bahwa masker hanya efektif apabila dikombinasikan dengan mencuci tangan secara rutin dan masker itu digunakan dan dibuang sesudah pemakaian.
Dengan kata lain masker mestinya hanya sekali dipakai.
Inggris dan negara-negara lain, termasuk Amerika Serikat, menyarankan adanya penjarakan sosial atau pembatasan sosial antarmanusia sekurangnya dua meter.
Nasihat ini berdasarkan bukti yang memperlihatkan bahwa virus hanya bisa menulari ketika terbawa dalam cairan yang dibatukkan atau dibersinkan dari tubuh orang yang terinfeksi.
Dengan pengertian ini, kebanyakan cairan tersebut akan menguap atau jatuh ke tanah dekat orang yang mengeluarkannya.

Apa kata riset baru ini?




MaskerHak atas fotoREUTERS
Image captionKini makin banyak orang di Eropa yang memakai masker.

Peneliti dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) di Cambridge, AS, menggunakan kamera berkecepatan tinggi dan berbagai alat sensor lain untuk mengetahui kecepatan percikan atau cipratan orang yang batuk dan bersin.
Mereka menemukan bahwa pernapasan menghasilkan awan gas yang bergerak cepat yang memuat cairan dalam berbagai ukuran.
Awan ini bisa membawa cairan yang terkecil hingga jauh.
Penelitian yang dilakukan di laboratorium ini menemukan bahwa batuk bisa melontarkan awan cairan tersebut hingga enam meter jauhnya dan bersin, bisa mencapai delapan meter.

Apa akibatnya?

Ilmuwan yang memimpin penelitian ini, Profesor Lydia Bourouiba dari MIT, mengatakan ia khawatir dengan konsep “jarak aman” yang saat ini diterapkan.
"Yang kita semburkan ketika bernapas, batuk atau bersih adalah awan gas berkecepatan tinggi yang bisa bergerak jauh, dengan berbagai ukuran cairan di dalamnya dan bisa terbawa ke seluruh ruangan," kata Bourouiba.
"Maka sesuai dengan apa yang telah kami hitung, ukur dan gambarkan secara langsung, anjuran bahwa kita aman ketika berdiri dalam jarak dua meter satu sama lain itu sebenarnya tidak benar," katanya.

Apakah ini akan mengubah panduan dalam pemakaian masker?




maskerHak atas fotoEPA
Image captionSudah sejak lama masker yang menutup hidung dan mulut populer di negara-negara di Asia.

Menurut Profesor Bourouiba, dalam situasi tertentu, terutama dalam ruangan yang punya ventilasi buruk, menggunakan masker akan mengurangi risiko.
Misalnya, ketika berhadapan dengan seseorang yang terinfeksi, masker bisa menolong mengalihkan aliran udara dan virus akan menjauh dari mulut Anda.
"Masker yang longgar tidak akan melindungi kita dari kemungkinan menghirup partikel terkecil di udara karena masker seperti itu tidak menyediakan penyaringan," kata Bourouiba.
"Namun masker begini berpeluang untuk mengalihkan arah awan gas yang terlontar dengan kecepatan tinggi ke samping, dan tidak ke depan."

Apa pendapat penasehat WHO?

Menurut Profesor Heymann, riset baru dari MIT dan lembaga lain akan dievaluasi sehubungan kemungkinan bahwa batuk dan bersin bisa melontarkan cairan lebih jauh daripada yang diduga sebelumnya.
Ia mengatakan jika bukti mendukung, maka “mungkin saja memakai masker sama efektifnya dengan atau bahkan lebih efektif daripada menjaga jarak”.
Namun ia menambahkan bahwa masker harus dipakai dengan benar, yaitu menutupi seluruh hidung.
Jika berembun partikel bisa lewat. "Kita harus mencopotnya dengan hati-hati agar tangan tidak terkontaminasi," katanya.



BatukHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionKita disarankan berada di posisi yang jauh dari orang yang batuk atau bersin, dengan tujuan meminimalkan kemungkinan terinfeksi virus.

Ia juga menambahkan agar masker digunakan secara konsisten.
"Masker harus dipakai terus-menrus. Tidak bisa kita pakai, lantas kita copot saat merokok atau makan," katanya.
Panel ahli WHO yang dikenal dengan sebutan Strategic and Technical Advisory Group for Infectious Hazards, akan mengadakan pertemuan virtual berikutnya dalam beberapa hari ini.
Juru bicara badan kesehatan di Inggris, Public Health England, mengatakan hanya sedikit saja bukti pengurangan penyebaran karena pemakaian masker di luar rumah sakit.
"Masker wajah harus dipakai dengan benar, diganti secara rutin, dicopot dengan hati-hati dan dibuang dengan aman serta penggunaannya digabung dengan perilaku higienis universal agar bisa efektif,” katanya.
"Riset juga memperlihatkan jika seseorang memakai masker dalam waktu panjang, kepatuhan mereka terhadap perilaku higienis sering menurun."



virus corona

TIPS TERLINDUNG DARI COVID-19: Dari cuci tangan sampai jaga jarak



virus corona

Apakah negara-negara akan mengubah panduan pemakaian masker?

Penggunaan masker sudah lama populer di negara-negara di Asia, dan kini sedang diteliti oleh lembaga di AS, Centers for Disease Control (CDC), untuk penggunaan umum.
Di Austria, polisi kini memakai masker dan mereka yang berurusan dengan polisi juga harus mengenakannya.
Toserba di sana juga memaksa para pelanggan memakai masker.
Pemandangan yang dulunya jarang di Eropa kini semakin umum terlihat, dan jika ada panduan dari WHO dalam soal itu, perubahan akan semakin cepat terjadi.


sumber: bbc indonesia


Media Liputan Indonesia

DIATUR OLEH UNDANG - UNDANG PERS
No. 40 Thn. 1999 Tentang Pers


HAK JAWAB | HAK KOREKSI | HAK TOLAK


Kirim via:

WhatsApps / SMS:
08170226556 / 08123636556
Email Redaksi:
NewsLiputanIndonesia@gmail.com

PT. LINDO SAHABAT MANDIRI
Tunduk & Patuh Pada UU PERS.



Komentar




Pengunjung Hari ini



Update #Covid19

Perkembangan Virus Corona di Indonesia:

/fa-clock-o/ Tips & Trick

Nama

Advertorial,264,Covid-19,63,Destinasi-Wisata,50,EkoBis,282,Ekonomi-Bisnis,37,Galeri-foto-video,120,Gaya-Hidup,95,Hak Jawab,3,Hoax / Fakta,1,Hobby,31,HuKrim,936,Info Haji,15,Internasional,250,Internet,49,Kesehatan,384,Kicau Mania,14,Komunitas,9,Kuliner,12,Laporan-Masyarakat,317,Lindo-TV,91,Liputan-Investigasi,334,Liputan-Utama,1247,Melek-Hukum,40,Nasional,1309,Olahraga,71,Opini Rakyat,140,Otomotif,10,Pasuruan,13,Pasuruan Kota,5,Pemerintah,826,Pendidikan,95,Peristiwa,510,Politik,478,POLRI,904,Pungli,13,Regional,2924,Religi,134,Sejarah,24,Selebritis,49,Seni-Budaya,56,ShowBiz,73,Technology,90,Tips-Trick,66,TNI,642,utama,1,
ltr
item
#1 Situs berita Indonesia terkini, kabar hari ini, informasi liputan terbaru.: Virus corona: Apa bisa masker dapat perlambat penyebaran Covid-19?
Virus corona: Apa bisa masker dapat perlambat penyebaran Covid-19?
Apakah memakai masker wajah memang bisa memperlambat penyebaran virus corona? Pertanyaan ini akan diuji oleh satu panel ahli dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Virus corona: Apakah masker dapat memperlambat penyebaran Covid-19?
https://1.bp.blogspot.com/-k7JWFD_lUCU/XokViOR591I/AAAAAAAAQ0k/cUGFFeHhyLg3mxqYlu9t_wuvYAZA9guuACNcBGAsYHQ/s640/Semakin%2Bbanyak%2Borang%2Byang%2Bmemakai%2Bmasker%2Bdi%2Btempat-tempat%2Bumum%2Bsejak%2Bterjadi%2Bwabah%2Bvirus%2Bcorona..jpg
https://1.bp.blogspot.com/-k7JWFD_lUCU/XokViOR591I/AAAAAAAAQ0k/cUGFFeHhyLg3mxqYlu9t_wuvYAZA9guuACNcBGAsYHQ/s72-c/Semakin%2Bbanyak%2Borang%2Byang%2Bmemakai%2Bmasker%2Bdi%2Btempat-tempat%2Bumum%2Bsejak%2Bterjadi%2Bwabah%2Bvirus%2Bcorona..jpg
#1 Situs berita Indonesia terkini, kabar hari ini, informasi liputan terbaru.
https://www.liputanindonesia.co.id/2020/04/virus-corona-apakah-masker-dapat.html
https://www.liputanindonesia.co.id/
https://www.liputanindonesia.co.id/
https://www.liputanindonesia.co.id/2020/04/virus-corona-apakah-masker-dapat.html
true
2214155929705458232
UTF-8
Lihat Semua Tidak ada yang anda cari Lihat Semua Baca.. Balas Cancel reply Hapus By Home Halaman BERITA Lihat Semua Baca Berita Lainnya BACA ARCHIVE CARI Lihat Semua Tidak ada yang anda cari Kembali Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Ming Sen Sel Rab Kam Jum Sab January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy