Polisi Sadis Ferdy Sambo tetap divonis hukuman mati, upaya banding ditolak Pengadilan Tinggi Jakarta

Polisi Sadis Ferdy Sambo tetap divonis hukuman mati, upaya banding ditolak Pengadilan Tinggi Jakarta

Pengadilan Tinggi DKI Jakarta menguatkan putusan hukuman mati yang dijatuhkan oleh Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan terhadap eks pejabat polisi, Ferdy Sambo. Adapun istrinya, Putri Candrawathi, tetap divonis hukuman 20 tahun penjara.


Liputan Indonesia || Jakarta, - Putusan itu dibacakan pada Rabu (12/04) di Pengadilan Tinggi DKI Jakarta, yang terbuka untuk umum.

"Menguatkan putusan PN Jaksel tanggal 13 Februari 2023... yang dimintakan banding tersebut," kata hakim Singgih Budi.

Majelis hakim kemudian menetapkan terdakwa tetap dalam tahanan.

Dalam amarnya, Sambo dinyatakan terbukti melakukan tindak pidana pembunuhan berencana terhadap Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J.

Putri yang diadili secara terpisah juga tetap divonis hukuman 20 tahun penjara atas keterlibatannya dalam kasus pembunuhan berencana Brigadir J.

Putri dinilai terbukti secara sah dan meyakinkan menurut hukum turut serta dalam tindak pidana pembunuhan berencana tersebut.

dibacakan.

Dengan demikian, Ferdy Sambo dkk memiliki peluang memperoleh keringanan hukuman atas vonis di pengadilan tingkat pertama. Ia juga masih punya langkah hukum selanjutnya yaitu kasasi hingga meminta keringanan hukuman dari presiden.

Apa itu banding?

Ferdy Sambo

SUMBER GAMBAR,ANTARAFOTO/NOVRIAN ARBI

Keterangan gambar,

Mahasiswi berswafoto saat menonton jalannya sidang vonis Ferdy Sambo di Kampus Universitas Pasundan, Bandung, Jawa Barat, Senin (13/2/2023)

Upaya banding merupakan langkah hukum pertama bagi Ferdy Sambo—termasuk narapidana pada umumnya—yang tidak puas dengan putusan hakim di tingkat pengadilan negeri. Berkas banding nantinya akan diperiksa di tingkat pengadilan tinggi.

Banding merupakan hak yang melekat pada narapidana seperti diatur dalam Pasal 67 KUHAP.

Petikannya adalah "Terdakwa atau Penuntut Umum berhak untuk meminta Banding terhadap Putusan Pengadilan Tingkat Pertama. Kecuali, terhadap Putusan Bebas, lepas dari segala tuntutan hukum yang menyangkut masalah kurang tepatnya penerapan hukum dan putusan pengadilan dalam acara cepat."

Apa itu kasasi?

Jika Ferdy Sambo tidak puas dengan putusan banding di tingkat pengadilan tinggi, maka ia bisa mengajukan kasasi. Proses kasasi ini akan diperiksa oleh Mahkamah Agung, sebagaimana diatur dalam Pasal 244 KUHAP.

Menurut aturan ini, seseorang tak bisa dikasasi jika di tingkat banding diputus bebas dari hukuman.

Waktu pengajuan kasasi hanya 14 hari sejak putusan banding di tingkat pengadilan tinggi dikeluarkan.

Lewat waktu tersebut, maka putusan banding dianggap berkekuatan hukum tetap atau bisa disebut narapidana menerima hukumannya.

Apakah ada langkah hukum lainnya?

Ferdy Sambo

SUMBER GAMBAR,ANTARAFOTO/APRILLIO AKBAR

Keterangan gambar,

Ibu Brigadir Joshua, Rosti Simanjuntak (tengah) saat mendengarkan vonis Majelis Hakim dalam persidangan kasus pembunuhan berencana terhadap putranya dengan terdakwa Ferdy Sambo di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jakarta, Senin (13/2/2023).

Ada. Kasasi demi kepentingan umum. Ini adalah upaya hukum luar biasa.

Namun, dalam ketentuan yang diatur dalam Pasal 243 KUHAP ini, permohonan kasasi demi kepentingan umum hanya bisa diajukan oleh jaksa agung kepada mahkamah agung. Upaya hukum ini jarang terjadi.

Contoh kasus pengajuan kasasi demi kepentingan hukum adalah Rasminah, seorang pekerja rumah tangga yang dituduh mencuri enam buah piring oleh majikannya. Ia dihukum lima bulan penjara, tapi di tingkat pengadilan tinggi dibebaskan.

Namun, setelah itu jaksa mengajukan kasasi demi hukum. Akhirnya, Rasminah tetap dihukum penjara selama 140 hari oleh Mahkamah Agung.

dirinya dan wajib dilindungi oleh hukum.

Berapa lama waktu untuk eksekusi mati?

Hukuman mati

"Jangka waktu untuk hakim pengadilan tinggi atau hakim kasasi, atau PK, atau presiden dalam konteks grasi itu tidak ada jangka waktunya," kata Eva.

Namun, dalam praktiknya, upaya hukum seorang terpidana mati bisa menghabiskan waktu lebih dari 10 tahun untuk memperoleh kepastian hukum, menurut sebuah penelitian.

Apakah KUHP yang baru berdampak pada hukuman mati Ferdy Sambo?

Dalam KUHP terbaru yang disahkan pada Desember 2022, disebutkan eksekusi mati bisa dihapuskan dengan masa percobaan selama 10 tahun. Syaratnya, terdakwa atau narapidana menyesali perbuatannya, masa percobaan ini harus dicantumkan dalam putusan pengadilan.

Jika terpidana selama masa percobaan menunjukkan sikap dan perbuatan yang terpuji, pidana mati dapat diubah menjadi pidana penjara seumur hidup dengan Keputusan Presiden setelah mendapatkan pertimbangan Mahkamah Agung.

Ferdy Sambo

SUMBER GAMBAR,ANTARAFOTO/GALIH PRADIPTA

Keterangan gambar,

Terdakwa kasus pembunuhan Brigadir Yosua Hutabarat, Ferdy Sambo (kanan) bersama Putri Chandrawathi (kiri) bersiap untuk mengikuti sidang lanjutan di PN Jakarta Selatan, Jakarta, Selasa (3/1/2023)

Sebaliknya, jika terpidana selama masa percobaan tidak menunjukkan sikap dan perbuatan yang terpuji serta tidak ada harapan untuk diperbaiki, pidana mati dapat dilaksanakan atas perintah Jaksa Agung.

Keterangan ini sesuai dengan Pasal 100 KUHP yang baru.

Akan tetapi, KUHP teranyar ini baru berlaku pada 2026 mendatang.

Artinya, majelis hakim yang menjatuhkan vonis mati pada Ferdy Sambo merujuk pada KUHP lama—tentu tidak mencantumkan keterangan masa percobaan di dalam putusannya.

Dengan demikian, Ferdy Sambo masih memerlukan waktu tiga tahun untuk memperoleh peluang lolos hukuman mati, menjadi hukuman seumur hidup melalui KUHP yang baru.

Selama tiga tahun mendatang, Ferdy Sambo bisa menahan eksekusi matinya melalui upaya hukum selanjutnya.

"Kita bicara upaya hukum maksimal, banding, kasasi, sampai grasi atau PK. Kalau semua upaya hukum itu selesai sebelum tiga tahun. Artinya sebelum KUHP baru ini berlaku, maka sebetulnya ketentuan Pasal 100 itu belum berlaku baginya," kata Eva.

Menurut Eva, ketika KUHP yang baru mulai diberlakukan maka aturan ini berlaku surut. Artinya, semua terpidana mati memiliki peluang untuk diubah hukumannya menjadi penjara seumur hidup.

Hukum yang baru menggantikan hukum yang lama apa yang disebut "Lex prori derogat legi prosteriori".

"Artinya, bukan hanya pada Ferdy Sambo, tetapi semua yang sudah divonis dengan pidana mati, itu akan berlaku norma yang sama," lanjut Eva.

Mengapa pasal hukuman mati dalam KUHP yang baru menuai pro dan kontra?

hukuman mati

SUMBER GAMBAR,AGOES RUDIANTO /ANADOLU AGENCY/GETTY IMAGES

Pengacara Hotman Paris sempat mengkritik keberadaan Pasal 100 dalam KUHP yang baru. Menurutnya, "Surat keterangan kelakuan baik, menjadi surat paling mahal di dunia."

Surat ini diperkirakan akan menjadi syarat administrasi agar seseorang bisa lolos dari hukuman mati.

Video yang diunggah Hotman Paris ini viral menyusul sorotan netizen terhadap Ferdy Sambo yang memiliki peluang lolos dari hukuman mati.

Bagaimanapun, ini ditampik Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Wamenkumham) Edward Omar Sharif Hiariej. Ia mengatakan penilaian kelakuan baik tak hanya diberikan oleh petugas lembaga pemasyarakatan (lapas).

Ferdy Sambo

SUMBER GAMBAR,ANTARAFOTO/RIVAN AWAL LINGGA

Keterangan gambar,

Wakil Menteri Hukum dan HAM Edward Omar Sharif Hiariej (kiri) bersama Dirjen Imigrasi Silmy Karim (kanan) bersiap mengikuti rapat kerja bersama Komite I DPD RI di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (16/1/2023).

"Kalau memang pikiran kita itu kotor, pikiran kita itu selalu berprasangka buruk, pikiran kita itu sudah apriori, maka sebetulnya aturan apapun itu berpotensi," katanya dalam keterangan tertulis kepada media.

Eddy Hiariej mengatakan ada hakim pengawas dan pengamat yang bertugas mengamati perubahan perilaku terpidana selama menjalankan masa hukuman.

"Kita harus memfungsikan apa yang namanya hakim pengawas dan pengamat. Hakim pengawas dan pengamat ini sudah ada dalam Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang KUHAP," tuturnya.

Sementara itu, peneliti dari Institute for Criminal Justice Reform (ICJR), Iftitah Sari menilai pasal tentang hukuman mati dalam KUHP yang baru ini sebagai "langkah progresif untuk ukuran Indonesia yang sangat pro hukuman mati".

anti-hukuman mati

SUMBER GAMBAR,ADITYA IRAWAN/NURPHOTO VIA GETTY IMAGES

"Itu kuncinya ada di aturan pelaksana, kuncinya ada di pemerintah, bagaimana pengawasannya, bagaimana pemberiannya, siapa yang memberi penilaian, statusnya, metodenya, dan segala macam kita bisa detailkan," kata Ifti - sapaan Iftitah Sari.

ICJR adalah lembaga masyarakat yang selama ini mendorong penghapusan hukuman mati. Menurut penelitian mereka, hukuman mati tidak berpengaruh terhadap efek jera dalam suatu kasus pidana.

"Pidana mati nggak ada manfaatnya. Kita lihat secara umum kasus narkotika yang paling banyak hukuman matinya sekarang. Kita lihat angka kejahatan narkotika dari tahun ke tahun itu masih terus naik, hukuman mati tidak ada efek jeranya," kata Ifti.

Data terakhir yang dihimpun, terpidana mati di Indonesia berjumlah 404 orang di mana 82% terkait dengan kejahatan narkotika.

Berdasarkan data dari Badan Narkotika Nasional (BNN), kasus narkotika mengalami peningkatan sejak 2013 dari 150 kasus menjadi 831 kasus pada 2022. Puncak kasusnya terjadi pada 2018 di mana terungkap 1.039 kasus dengan 1.545 orang yang terlibat.

Dalam kasus narkotika terakhir, terdakwanya adalah petinggi kepolisian Irjen Teddy Minahasa. Ia diduga menjual narkotika jenis sabu yang berasal dari barang bukti.


Penulis : one
Source: BBC Indonesia 


Media Liputan Indonesia

DIATUR OLEH UNDANG - UNDANG PERS
No. 40 Thn. 1999 Tentang Pers


HAK JAWAB- HAK KOREKSI-HAK TOLAK


Kirim via:

WhatsApps / SMS:
08170226556 / 08123636556
Email Redaksi:
NewsLiputanIndonesia@gmail.com

PT. LINDO SAHABAT MANDIRI
Tunduk & Patuh Pada UU PERS.



Komentar


Berita lainnya:




toko online zeirshopee

#LIPUTAN_TERKAIT$type=carousel

Nama

#Berita Viral,6,#BeritaViral,578,#MafiaTanah,10,#Mudik2023,19,#Mudik2024,2,#Pemilu2024,51,#UMKM,1,Advertorial,419,antisipasi,7,Apel,1,bahan pangan,1,BAIS,5,Bakti sosial,13,Banjir,1,Banjir susulan,1,bansos,5,bantuan,1,bencana,4,bencana Alam,3,berbagai,1,Berbagi,5,Beri Taliasih,1,Berita Terkin,1,Berita Terkini,818,Berita Utama,2885,Berita warga,1,Berita-Terkini,3778,BIN,11,bisnis,3,BNNK,16,BNNP,10,BPBD,1,BPN,4,BRI,1,Bukber,2,Capres 2024,28,Ciptakan,1,Covid-19,131,Curanmor,1,daera,1,daerah,1,Deklarasi,2,demonstrasi,2,Destinasi-Wisata,70,Dewan Pers,7,Dinkes,1,distribusi,1,egional,1,EkoBis,438,ekonomi,7,Ekonomi -bisnis,5,ekonomi bisnis,2,evakuasi,2,evaluasi,2,fasilitas,4,Galeri-foto-video,170,Gaya-Hidup,122,Hak Jawab,4,Hoax / Fakta,5,Hobby,75,HuKri,3,HuKrim,2181,hukum,34,hukum Polri,23,identitas,1,index,1,Info Haji,21,Inovasi,1,insiden,2,Internasional,381,Internet,93,islami,4,Jum'at Curhat,1,Kamtibmas,1,Kebijakan,2,Kemenkes,1,kenaikan pajak,1,Kesehatan,551,Kicau Mania,29,kontroversi,1,Korupsi,7,KPK,24,Kuliner,20,Kunjungan,1,Laporan Masyarakat,13,Laporan-Masyarakat,457,Lindo-TV,131,Liputan Haji Indonesia,7,Liputan-Investigasi,392,Lowongan Kerja,4,mahasiswa,1,masyarakat,1,Melek-Hukum,87,Melepas Limed,1,Miras,1,Nasional,1936,nasional hukum,1,nasional regional,1,Negara,1,Nobar,1,Nobar film,1,Olahraga,120,Online,1,operasi,3,operasi Semeru,1,Opini Rakyat,161,organisasi,2,Otomotif,12,patroli,3,peduli sosial,3,Pelayanan,1,Pemalsuan,1,Pemerinta,4,Pemerintah,1877,Pemerintah Regional,2,pemerintahan,1,Pemilu 2024,95,pencurian,1,Pendidikan,152,penduduk,1,penertiban PKL,1,Pengaduan,1,pengarahan,1,pengawalan,1,penghargaan,2,pengukuhan,1,penimbunan,1,penipuan,2,Peristiwa,703,PERS,29,Pilpres 2024,32,Politik,785,politisi,2,POLR,3,POLRI,2887,Polri Regional,3,Pungli,50,Ranmor,1,Regiona,3,Regiona l,1,Regional,6857,Regional Hukrim,4,regional Nasional,1,Regional pemerintah,5,Regional peristiwa,1,Relawan,2,Religi,326,santunan,1,Santuni Anak Yatim,2,Satgas,1,Satkamling,1,Sejarah,63,Selebritis,80,Seni-Budaya,101,senirgitas,1,sertifikat,1,ShowBiz,109,Sidokkes,1,Situasi Kondusif,1,sosial,6,Sukseskan Posyandu,1,Tauziah,2,Tebar kebaikan,1,Technology,145,Tips-Trick,122,TNI,806,TNI Al,4,TNI AU,2,TNI-Polri,48,tokoh agama,3,Tokoh masyarakat,6,UMKM,1,upacara,1,Wisata,1,wujud kepedulian,1,
ltr
item
Berita Utama, Informasi Terbaru, Kabar Terkini, Indonesia dan Dunia: Polisi Sadis Ferdy Sambo tetap divonis hukuman mati, upaya banding ditolak Pengadilan Tinggi Jakarta
Polisi Sadis Ferdy Sambo tetap divonis hukuman mati, upaya banding ditolak Pengadilan Tinggi Jakarta
"Polisi Sadis" Ferdy Sambo tetap divonis hukuman mati, upaya banding ditolak Pengadilan Tinggi Jakarta
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEjN56qGLALHerycXJMnn9IrYnCd-Np9s0M51wooAG7rY8ClBovF-BSD_-pk8dwiqxnUTZo6PkbqUh9C0UFRaP5zKOxt3mlyLsBXeQfncRheyfAqY8GY1vbBhVSR5xdo8_VBIhqyr9HYKDQp_fjLFSB29bTnnc6EFEm7wpiFyXanZoInNZ5pDBqk6skNPQ/s16000/Screenshot_2023-04-13-01-50-17-71.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEjN56qGLALHerycXJMnn9IrYnCd-Np9s0M51wooAG7rY8ClBovF-BSD_-pk8dwiqxnUTZo6PkbqUh9C0UFRaP5zKOxt3mlyLsBXeQfncRheyfAqY8GY1vbBhVSR5xdo8_VBIhqyr9HYKDQp_fjLFSB29bTnnc6EFEm7wpiFyXanZoInNZ5pDBqk6skNPQ/s72-c/Screenshot_2023-04-13-01-50-17-71.jpg
Berita Utama, Informasi Terbaru, Kabar Terkini, Indonesia dan Dunia
https://www.liputanindonesia.co.id/2023/04/polisi-sadis-ferdy-sambo-tetap-divonis.html
https://www.liputanindonesia.co.id/
https://www.liputanindonesia.co.id/
https://www.liputanindonesia.co.id/2023/04/polisi-sadis-ferdy-sambo-tetap-divonis.html
true
2214155929705458232
UTF-8
Buka semua Berita BERITA TIDAK ADA BUKA SEMUA BACA JUGA BALAS Cancel saja HAPUS Penulis NEWS HALAMAN ARTIKEL BUKA SEMUA Penting Dibaca.. BERITA UTAMA Arsip CARI SEMUA BERITA YANG KAMU CARI TIDAK ADA BRO.. Kembali saja.. Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content