Tanggap Darurat Penyakit Mulut dan Kuku, Gubernur Jatim Minta Pemkab/Pemkot Bangun Koordinasi Intensif

Liputan Indonesia
|| Surabaya
- Hasil pengujian laboratorium di pusat veteriner Farma (Pusvetma) Surabaya pada 4 kabupaten di Prov Jatim, yaitu Kab Gresik, Lamongan, Mojokerto dan Sidoarjo, telah terkonfirmasi positif kasus penyakit hewan baru, yaitu foot and mouth disease atau Penyakit Mulut dan Kuku (PMK). Terkait dengan hal tersebut, Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, menyampaikan bahwa saat ini Jatim tanggap darurat PMK, oleh karenanya ia mengimbau kepada pemkab/pemkot untuk membangun koordinasi secara intensif  dengan lintas sektor.

Hal ini dikatakan saat Rapat koordinasi pengendalian dan penanggulangan PMK di Jatim, yang berlangsung di Gedung Negara Grahadi, Jumat (6/5/2022) sore.

Di saat tanggap darurat, kata Gubernur Khofifah, para bupati hendaknya segera berkoordinasi dengan pusat veterina di masing-masing Kabupaten. Selanjutnya, Pusat Veteriner di provinsi,  agar segera bisa menerbitkan surat laporan dengan dokumen lampiran dari Pusvetma provinsi dan dari kabupaten yang sudah terkonfirmasi ada kasus PMK.

Dikatakannya, untuk tanggap darurat membutuhkan Standar Operasional Prosedur (SOP)  yang bisa dijadikan panduan, supaya situasi pasar tidak panik. Misalnya, pada dasarnya jenis organ tertentu saja yang tidak bisa dikonsumsi, daging pada dasarnya dengan proses Pengolahan tertentu masih bisa dikonsumsi.  Dalam proses pertimbangan secara ekonomi yang komprehensif, memang khawatir dari produk turunannya, susu misalnya, kemudian bahan baku susu, kemudian nugget dan sebagainya.

Menurutnya, kemungkinan-kemungkinan yang di lapangan harus menyelesaikan secara teknis, terutama dari 4 kabupaten tersebut. Kalaupun kategori wabah, memang terminology yang digunakan KLB.
"Jadi bagi kabupaten dan provinsi tentu regulasinya ini harus berseiring dengan terminologi yang ada di lingkup Kementerian Pertanian. Nanti di dalam regulasi yang akan diterbitkan oleh Kementan itu bisa memberikan penjelasan kepada para kepala daerah yang memang membutuhkan referensi yang tidak multitafsir referensi" terangnya.

Gubernur juga mengimbau kepada daerah - daerah di Jatim, selain empat daerah tersebut, untuk segera melakukan kewaspadaan serta antisipasi untuk supplyside-nya,  karena Surabaya suplai dagingnya dari Sidoarjo, Mojokerto, Gresik maupun Lamongan. "Jadi memang harus menghitung supplyside  daging dan turunannya," ujarnya.

"Kami ingin mendapatkan penjelasan produk turunannya, sebetulnya tingkat apa kalau ingin memproteksi dengan cara apa, atau memang produk turunan itu sama sekali tidak bisa digunakan, kalau demikian bagaimana, dengan dagingnya dan seterusnya, yang jelas kami berharap bahwa panduan panduan teknis seperti ini kami bisa segera mendapatkan dari Kementerian pertanian, khususnya dari dirjen peternakan dan kesehatan hewan," imbuhnya.

Supaya tidak menimbulkan kepanikan, kata Gubernur, bisa mencari format seefektif mungkin,  misalnya dari dirjen PKH kemudian komunikasinya dengan Pemprov, dari kemenko perekonomian juga bisa menjadi bagian ikut mengkoordinasikan secara teknis karena memang banyak hal yang terkait dengan tanggap darurat ini harus dicari solusi yang efektif.

Sedangkan langkah-langkah tanggap daruratnya, yakni sedapat mungkin melakukan sesuatu yang bisa memberikan solusi, dan para bupati bisa memberikan langkah-langkah proteksi, baik dari dari kandang-kandang tertentu, kemudian kemungkinan pencegahan transmisinya. Selain itu lalu lintas dari hewan, dari satu titik ke titik yang lain, kemudian apa saja yang masih boleh dikonsumsi dari kemungkinan hewan yang terkonfirmasi PMK dan seterusnya.

Sebagai informasi, penyakit PMK ini disebabkan oleh virus dan bersifat akut serta sangat menular pada hewan berkuku belah terutama ternak ruminansia seperti sapi kerbau kambing dan domba serta babi, dikarenakan penyebarannya cepat sehingga dapat mengancam kesehatan ternak di Indonesia yang berdampak pada kerugian ekonomi pada masyarakat. Perlu dilakukan upaya pencegahan penyebaran dan pengendalian PMK yang terintegrasi serta terstruktur agar dapat mengurangi dampak penyakit hewan di wilayah yang terinfeksi serta mempertahankan wilayah yang masih bebas.

Penulis : Din


Media Liputan Indonesia

DIATUR OLEH UNDANG - UNDANG PERS
No. 40 Thn. 1999 Tentang Pers


HAK JAWAB- HAK KOREKSI-HAK TOLAK


Kirim via:

WhatsApps / SMS:
08170226556 / 08123636556
Email Redaksi:
NewsLiputanIndonesia@gmail.com

PT. LINDO SAHABAT MANDIRI
Tunduk & Patuh Pada UU PERS.



Komentar

Baca Juga:




toko online zeirshopee


Pengunjung Hari ini
Isi Pemberitaan Tanggung Jawab Wartawan Masing-masing, PT. Lindo Sahabat Mandiri penerbit Media Liputan Indonesia hanya memberikan bantuan Hukum bilamana melanggar / tidak sesuai dengan Kode Etik Jurnalis sesuai UU Tentang Pers no. 40, Tahun 1999. Wartawan Liputan Indonesia Wajib Tunduk dan Patuh serta Bekerja Berdasarkan Kode Etik Jurnalis dan UU Tentang Pers No: 40 Thn 1999. Liputan Indonesia, Berita Terbaru, Berita Utama
Nama

#BeritaViral,67,Advertorial,293,Berita Utama,1894,Berita-Terkini,846,BIN,4,BNNK,8,BNNP,4,Covid-19,126,Destinasi-Wisata,66,EkoBis,368,Galeri-foto-video,142,Gaya-Hidup,103,Hak Jawab,4,Hoax / Fakta,5,Hobby,51,HuKrim,1192,Info Haji,15,Internasional,297,Internet,72,Kesehatan,489,Kicau Mania,18,KPK,2,Kuliner,13,Laporan-Masyarakat,375,Lindo-TV,104,Liputan-Investigasi,366,Lowongan Kerja,2,Melek-Hukum,58,Nasional,1546,Olahraga,83,Opini Rakyat,149,Otomotif,12,Pemerintah,1046,Pendidikan,115,Peristiwa,577,Politik,527,POLRI,1328,Pungli,25,Regional,3533,Religi,172,Sejarah,49,Selebritis,65,Seni-Budaya,81,ShowBiz,87,Technology,122,Tips-Trick,100,TNI,707,
ltr
item
#1 Berita Utama, Berita hari ini, Info terkini, kabar viral, Liputan Indonesia dan Dunia: Tanggap Darurat Penyakit Mulut dan Kuku, Gubernur Jatim Minta Pemkab/Pemkot Bangun Koordinasi Intensif
Tanggap Darurat Penyakit Mulut dan Kuku, Gubernur Jatim Minta Pemkab/Pemkot Bangun Koordinasi Intensif
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEjg6vlJ83cuPTXzvom2UoIe8GEfkH6tAvwar7siII3dwzWo_lU3FlFJ_Lj7ulfgmyMCe5d8qv3CicjTH4hJx_8VZrOi7P_0z7YQrNbRPazTn7LqWOh9oWtz03lYEYrF12q2RiF2lg39uNeKD3RROntlctXzqaBM3j7w20ekvqGIYujbISeNIduTnixK/s320/IMG-20220507-WA0063.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEjg6vlJ83cuPTXzvom2UoIe8GEfkH6tAvwar7siII3dwzWo_lU3FlFJ_Lj7ulfgmyMCe5d8qv3CicjTH4hJx_8VZrOi7P_0z7YQrNbRPazTn7LqWOh9oWtz03lYEYrF12q2RiF2lg39uNeKD3RROntlctXzqaBM3j7w20ekvqGIYujbISeNIduTnixK/s72-c/IMG-20220507-WA0063.jpg
#1 Berita Utama, Berita hari ini, Info terkini, kabar viral, Liputan Indonesia dan Dunia
https://www.liputanindonesia.co.id/2022/05/tanggap-darurat-penyakit-mulut-dan-kuku.html
https://www.liputanindonesia.co.id/
https://www.liputanindonesia.co.id/
https://www.liputanindonesia.co.id/2022/05/tanggap-darurat-penyakit-mulut-dan-kuku.html
true
2214155929705458232
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content