Covid-19: Kenapa orang yang telah divaksin masih bisa tertular virus corona? Apakah percuma di Vaksinasi?

Liputan Indonesia || Internasional, - 
Dunia sedang mengalami gelombang baru dalam pandemi Covid-19
Negara-negara seperti Amerika Serikat, Prancis, Inggris, Argentina, Brasil, dan banyak lainnya mencatat rekor jumlah kasus akibat gabungan varian Delta dan Omicron.

Namun, para ilmuwan, dokter, dan institusi kesehatan terus mengandalkan berbagai vaksin yang telah diuji dan disetujui di seluruh dunia untuk melindungi dari infeksi.

Bagaimana efektivitas vaksin dalam membantu mengatasi pandemi?

Kontroversi tidak benar yang menarik perhatian

Mengingat catatan harian kasus baru Covid-19 di negara-negara seperti AS, Prancis, dan Inggris, efektivitas vaksin kembali menjadi topik perbincangan di media sosial.

Sebagian orang mengkritik langkah-langkah yang diberlakukan oleh pihak berwenang untuk mendorong inokulasi, sebagian lain mengangkat persoalan potensi efek samping dari vaksin.

Sejauh ini, efek samping utama yang diamati adalah ringan dan hilang secara alami setelah beberapa hari. Di antara keluhan utama adalah: nyeri dan kemerahan di tempat suntikan, demam, sakit kepala, kelelahan, nyeri otot, meriang dan mual.

Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada warga di Sentra Vaksinasi COVID-19, Gelanggang Remaja Pulogadung, Jakarta, Sabtu (6/11/2021).

SUMBER GAMBAR,ANTARAFOTO

Keterangan gambar,

Sebanyak 71 dari 100 penduduk sasaran vaksinasi di Indonesia sudah mendapatkan satu dosis, menurut data Kementerian Kesehatan.

Kejadian yang lebih serius, seperti anafilaksis, trombosis, perikarditis dan miokarditis (radang jantung), dianggap langka oleh otoritas kesehatan, dan manfaat dari vaksinasi itu sendiri jauh lebih besar daripada risiko yang diamati, kata mereka.

BBC berbicara dengan dokter anak dan spesialis penyakit menular Renato Kfouri tentang kemanjuran vaksin saat ini dan fakta bahwa individu yang divaksinasi tertular dan menularkan virus corona.

Dia mengatakan bahwa gelombang pertama vaksin melawan Covid -19, yang mencakup produk yang dikembangkan oleh Pfizer, AstraZeneca, dan Janssen, bertujuan untuk mengurangi risiko infeksi berkembang menjadi gejala berat, yang terkait dengan rawat inap dan kematian.

"Vaksin melindungi jauh lebih baik dari gejala serius Covid daripada gejala sedang, ringan atau tanpa gejala. Semakin parah, semakin besar keefektifannya," kata Kfouri, direktur Perhimpunan Imunisasi Brasil.

Oleh karena itu, tujuan utama dari imunisasi ini bukanlah untuk menghentikan infeksi itu sendiri, tetapi untuk membuat invasi virus corona tidak terlalu berbahaya bagi tubuh.

Alasan yang sama berlaku untuk vaksin flu, yang telah tersedia selama beberapa dekade.

Dosis yang diberikan setiap tahun tidak serta merta mencegah infeksi virus influenza, tetapi menghindari komplikasi yang sering terjadi pada kelompok yang paling rentan, seperti anak-anak, perempuan hamil, dan lansia.

Melihat skenario yang lebih luas, perlindungan terhadap gejala yang paling parah ini memiliki dampak langsung pada seluruh sistem kesehatan: pengurangan keparahan infeksi pernapasan berjalan seiring dengan ruang gawat darurat yang tidak terlalu ramai, ketersediaan tempat tidur yang lebih besar di bangsal perawatan darurat dan lebih banyak waktu bagi tim kesehatan untuk merawat pasien dengan tepat.

Dan data menunjukkan bahwa vaksin memainkan peran itu dengan sangat baik: menurut Commonwealth Fund, vaksinasi virus corona telah mencegah, per data November 2021, total 1,1 juta kematian dan 10,3 juta rawat inap di AS saja.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Eropa (ECDC) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa kehidupan 470.000 orang di atas 60 tahun telah diselamatkan di 33 negara di seluruh Eropa sejak vaksinasi terhadap penyakit ini dimulai.

Lalu bagaimana penjelasan situasi saat ini?

Tidak dapat disangkal bahwa frekuensi infeksi ulang atau diagnosis positif di antara orang yang telah divaksinasi mengalami peningkatan belakangan ini, dan ini dapat dijelaskan oleh tiga faktor.

Yang pertama adalah penjelasan sederhana bahwa orang-orang biasanya pada akhir tahun berkumpul dan merayakan Tahun Baru dan Natal. Ini, dengan sendirinya, meningkatkan risiko penularan virus corona.

Kedua, sudah hampir setahun sejak vaksinasi tersedia di beberapa bagian dunia, dan para ahli kini mengetahui bahwa kekebalan terhadap Covid setelah vaksinasi tidak bertahan selamanya.

"Seiring waktu, kami telah melihat bahwa tingkat perlindungan menurun. Penurunan ini akan lebih besar atau lebih kecil tergantung pada jenis vaksin dan usia masing-masing individu," jelas Kfouri.

"Ini menyoroti kebutuhan untuk menerapkan dosis ketiga, pertama untuk orang tua dan imunosupresi, kemudian untuk seluruh populasi orang dewasa," tambah dokter.

A healthcare professional takes care of a patient who is on a respirator

SUMBER GAMBAR,GETTY IMAGES

Keterangan gambar,

Vaksin terus melindungi dari komplikasi Covid.

Faktor ketiga berkaitan dengan munculnya varian Omicron, yang lebih menular serta kekebalan yang diperoleh dari vaksinasi atau dengan infeksi Covid sebelumnya yang tampaknya berkurang efektivitasnya.

"Mengingat ini, orang yang telah divaksinasi yang terinfeksi harus dilihat sebagai sesuatu yang sangat umum dan kita harus belajar untuk hidup dengan situasi ini," kata Kfouri.

"Untungnya, peningkatan kasus Covid baru-baru ini telah menghasilkan tingkat rawat inap dan kematian yang lebih rendah, terutama di antara orang-orang yang telah divaksinasi," katanya.

"Vaksin terus melindungi dari gejala serius, seperti yang diharapkan," tutupnya.

Bagan dari sistem perawatan kesehatan Kota New York dengan jelas menunjukkan efektivitas vaksin, menunjukkan betapa berbedanya tingkat infeksi Covid, rawat inap, dan kematian untuk orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi.

Pada awal Desember, kurva kasus, rawat inap dan kematian di kota itu meningkat tajam di antara orang yang tidak divaksinasi, dan tetap relatif stabil di antara mereka yang divaksin. Hal ini dapat dilihat pada tiga gambar berikut:

Graph showing Covid cases in New York City from October to December

Gambar pertama menunjukkan seberapa banyak jumlah kasus di Kota New York meningkat menjelang akhir Desember, dan perbedaan besar dalam kasus yang dilaporkan antara yang divaksinasi dan tidak divaksinasi.

Pada grafik kedua, dapat dilihat peningkatan pesat yang serupa dalam jumlah rawat inap untuk orang yang tidak divaksinasi, tetapi ini tidak terjadi pada tingkat yang sama di antara mereka yang divaksinasi. Rawat inap untuk kelompok ini memang meningkat, tetapi tidak sebanyak itu.

Graph showing Covid hospitalisations in New York City from October to December

Pada grafik ketiga dapat dilihat bahwa kematian di antara orang-orang yang tidak divaksinasi terus meningkat di Kota New York sepanjang Desember, tetapi puncaknya untuk kelompok yang divaksinasi terjadi pada pekan akhir 5 Desember, dan kemudian mulai turun.

Secara keseluruhan, dapat diamati bahwa mereka yang telah menerima dosis vaksin virus corona mencatat kasus, rawat inap, dan kematian terkait Covid yang jauh lebih sedikit daripada mereka yang tidak divaksin.

Graph showing Covid deaths in New York City from October to December

Di tingkat nasional, grafik dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS ini juga menunjukkan efektivitas vaksin dalam praktiknya.

Dalam sebuah laporan baru-baru ini, Badan Kesehatan dan Keselamatan Inggris mencatat pada kesimpulan yang sama.

Salah satu analisis yang termasuk dalam artikel itu dilakukan di Universitas Cambridge dan menunjukkan bahwa, jika seorang individu terinfeksi omicron, risiko rawat inap mencapai 81% lebih rendah jika mereka telah menerima ketiga dosis vaksin.

Survei kedua yang dilakukan oleh lembaga pemerintah Inggris tersebut, menunjukkan bahwa ketiga aplikasi vaksin tersebut efektif 88%, meskipun belum diketahui berapa lama perlindungan ini berlangsung dan apakah akan dibutuhkan booster dalam beberapa bulan mendatang.

Bagi Kfouri, semua bukti ini hanya memperkuat pentingnya vaksinasi dalam konteks varian omicron dan peningkatan jumlah kasus.

"Benar-benar salah untuk berpikir bahwa tidak ada gunanya menerima vaksinasi karena beranggapan semua orang akan jatuh sakit. Vaksin berhasil mengubah virus menjadi penyakit yang lebih ringan sehingga dapat dirawat di rumah dalam banyak kasus," katanya.

"Kita hanya akan keluar dari pandemi dengan cakupan vaksinasi yang tinggi dari populasi, termasuk anak-anak, dan menghormati perawatan dasar, seperti penggunaan masker, mencegah kerumunan dan mencuci tangan," tambahnya.

Tulisan ini diadaptasi dari artikel asli untuk BBC Brasil oleh AndrĂ© Biernath.


Sumber : BBC Indonesia


Media Liputan Indonesia

DIATUR OLEH UNDANG - UNDANG PERS
No. 40 Thn. 1999 Tentang Pers


HAK JAWAB- HAK KOREKSI-HAK TOLAK


Kirim via:

WhatsApps / SMS:
08170226556 / 08123636556
Email Redaksi:
NewsLiputanIndonesia@gmail.com

PT. LINDO SAHABAT MANDIRI
Tunduk & Patuh Pada UU PERS.



Komentar


Berita lainnya:




toko online zeirshopee

Nama

#BeritaViral,645,#MafiaRokok,1,#MafiaTanah,24,#Mudik2023,20,#Mudik2024,2,#Pemilu2024,52,#UMKM,3,a Regional,1,Advertorial,427,BAIS,5,Berita Terkini,794,Berita Utama,3498,Berita-Terkini,3825,BIN,11,BNNK,16,BNNP,10,BPBD,1,BPN,5,Capres 2024,28,Covid-19,131,Destinasi-Wisata,70,Dewan Pers,8,Dinkes,1,EkoBis,443,Ekonomi & Bisnis,5,fasilitas,3,Galeri-foto-video,179,Gaya-Hidup,122,Hak Jawab,4,Hoax / Fakta,6,Hobby,75,HuKri,1,HuKrim,2276,hukum,28,index,19,Info Haji,21,Internasional,383,Internet,94,islami,2,Kesehatan,551,Kicau Mania,29,Korupsi,8,KPK,24,Kuliner,19,Laporan Masyarakat,16,Laporan-Masyarakat,458,Lindo-TV,140,Liputan Haji Indonesia,7,Liputan-Investigasi,400,Lowongan Kerja,4,masyarakat,1,Melek-Hukum,87,Miras,1,Nasional,1986,Negara,1,Olahraga,124,Opini Rakyat,161,Otomotif,12,Pemerinta,4,Pemerintah,1902,Pemilu 2024,95,Pendidikan,153,penghargaan,2,Peristiwa,704,PERS,32,Pilpres 2024,32,Politik,797,politisi,2,POLR,3,POLRI,2924,Prestasi,1,Pungli,50,Regional,7360,Regional Hukrim,4,regional Nasional,2,Religi,335,Santuni Anak Yatim,1,Sejarah,64,Selebritis,80,Seni-Budaya,107,ShowBiz,109,sosial,5,STOP PRESS,1,Technology,146,Tips-Trick,123,TNI,804,TNI AU,2,TNI-Polri,51,tokoh agama,1,Tokoh masyarakat,4,UMKM,1,
ltr
item
Berita Utama, Informasi Terbaru, Kabar Terkini, Indonesia dan Dunia: Covid-19: Kenapa orang yang telah divaksin masih bisa tertular virus corona? Apakah percuma di Vaksinasi?
Covid-19: Kenapa orang yang telah divaksin masih bisa tertular virus corona? Apakah percuma di Vaksinasi?
Liputan Indonesia || Internasional, - Dunia sedang mengalami gelombang baru dalam pandemi Covid-19.
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEgmbBa0swRfBEJZHO8gtMpLEN4xCbo2vI7-DEKTtzEtN_ZCpP1keyV-SNq_ET-FebO0uzw4UAhC04kZ-33qWjQhccNw4HSXaGpIykoByQJ_otUnnlEcdJsVCHetCHujTEkDAzj8onVtWkgOpOgE_L_G_ZTVkxq0v3U--Plm0paiTo8c-avsFyNLOjadOA=s320
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEgmbBa0swRfBEJZHO8gtMpLEN4xCbo2vI7-DEKTtzEtN_ZCpP1keyV-SNq_ET-FebO0uzw4UAhC04kZ-33qWjQhccNw4HSXaGpIykoByQJ_otUnnlEcdJsVCHetCHujTEkDAzj8onVtWkgOpOgE_L_G_ZTVkxq0v3U--Plm0paiTo8c-avsFyNLOjadOA=s72-c
Berita Utama, Informasi Terbaru, Kabar Terkini, Indonesia dan Dunia
https://www.liputanindonesia.co.id/2022/01/covid-19-mengapa-orang-yang-telah.html
https://www.liputanindonesia.co.id/
https://www.liputanindonesia.co.id/
https://www.liputanindonesia.co.id/2022/01/covid-19-mengapa-orang-yang-telah.html
true
2214155929705458232
UTF-8
Buka semua Berita BERITA TIDAK ADA BUKA SEMUA BACA JUGA BALAS Cancel saja HAPUS Penulis NEWS HALAMAN ARTIKEL BUKA SEMUA Penting Dibaca.. BERITA UTAMA Arsip CARI SEMUA BERITA YANG KAMU CARI TIDAK ADA BRO.. Kembali saja.. Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content