Pakde Karwo bersama Forpimda Tindak Tegas Pemecah belah NKRI

Surabaya, LiputanIndonesia.co.id – Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo bersama seluruh unsur Forum Pimpinan Daerah Jatim siap menindak tegas siapapun yang mencoba memecahbelah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Pernyataan itu disampaikan Pakde Karwo, sapaan akrab Gubernur Jatim saat konferensi pers dengan didampingi Kapolda Jatim, Irjen Pol Machmud Drs Machmud Arifin, Pangdam V/Brawijaya, Mayjen TNI Kustanto Widiatmoko MDA, serta Kajati Jatim, Maruli Hutagalung di halaman Hotel Utami Juanda, Selasa (17/5).

Pakde Karwo menegaskan, dirinya beserta seluruh unsur Forpimda Jatim telah menyatakan sikap sekaligus menindaklanjuti perintah Presiden RI, Jokwo Widodo untuk menindak tegas siapapun yang akan memecahbelah persatuan dan kesatuan NKRI.

Terdapat lima sikap yang diambil oleh Forpimda Jatim, yakni pertama, tidak ragu-ragu untuk menindak tegas segala bentuk ucapan dan tindakan yang mengganggu persatuan dan persaudaraan, NKRI, Bhineka Tunggal Ika, serta yang tidak sesuai dengan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.

Kedua, melakukan tindakan hukum dengan tegas kepada orang atau kelompok-kelompok yang berusaha dengan segala cara memecah belah bangsa Indonesia. Ketiga, mendorong semua kekuatan elemen masyarakat untuk bersatu melawan perpecahan bangsa, khususnya di wilayah Jatim.

Baca:  Gus Ipul Ajak Masyarakat Biasakan Hidup Sehat

Keempat, memperkuat persatuan dan kesatuan di wilayah Jatim untuk menangkal segala bentuk provokasi, serta yang kelima, TNI, Polri, dan pemerintah di Jatim akan meningkatkan kegiatan guna mendorong sinergitas tercapainya rasa kebhinekaan di Jatim.

“Kami tegak lurus terhadap perintah Presiden RI untuk menjaga empat pilar kebangsaan, yakni Pancasila, UUD 1945, NKRI, dan Bhineka Tunggal Ika. Siapapun yang mengganggu persatuan dan kesatuan kita tentu akan ditindak tegas sesuai hukum yang berlaku” katanya.

Pakde Karwo melanjutkan, sampai sejauh ini situasi dan kondisi di Jatim masih aman terkendali. Hal itu harus terus dijaga karena jika ada gangguan terhadap keamanan di Jatim, maka ekonomi di Jatim serta wilayah Indonesia Timur juga akan terganggu atau ‘drop’.

“Sesuai dengan karakter masyarakat Jatim, kami akan melakukan pertemuan dan berdialog dengan tokoh agama dan tokoh masyarakat. Kami ingin meminimalisir potensi gangguan. Kami optimis Jatim tetap kondusif karena masyarakatnya dewasa ” pungkasnya. (one/adit)

Bagikan berita ini

Hak Jawab / Hak Koreksi:
Via Email:
Redaksi@LiputanIndonesia.co.id
Newsliputanindonesia@gmail.com
Baca Lainnya