Pakde Karwo Berangkatkan Tim Ekspedisi Jalur Darat ke 34 Gubernur

0
Dibaca: 1274 Kali

Aceh – Ketua Umum Asosiasi Pemerintah Provinsi Seluruh Indonesia (APPSI) Dr. H. Soekarwo bersama Plt. Gubernur Aceh Nova Iriansyah memberangkatkan Tim Ekspedisi Jalur Darat ke 34 Gubernur di Kantor Gubernur Aceh, Jumat (7/9).

Ekspedisi Jalur Darat 34 Gubernur adalah ide brilian Pakde Karwo sapaan akrab Gubernur Jatim untuk mengekspos kebijakan keunggulan dan inovasi di 34 provinsi di Indonesia.

Ekspedisi ini dimulai dari Nangroe Aceh Darussalam, kemudian berlanjut bertemu dengan 34 gubernur dan mengelilingi provinsi di Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, hingga Papua. Kegiatan ekspedisi akan berakhir di Surabaya, Jawa Timur pada Januari 2019.

Ekspedisi yang diikuti generasi muda Indonesia akan menempuh waktu selama 5 bulan atau sekitar 133 hari dengan total jarak tempuh sekitar 21.000 km. Sebagai Ketua Tunas Muda Jatim atau team leader ekspedisi yakni Kiagus Firdaus, didampingi oleh Mukhlis Said sebagai project manager, Samsul Hadi sebagai operational team, Rizki Dwi Putra sebagai fotografer, Ahmad Jilul sebagai jurnalis, serta Ahmad Kurnia dan Setia Budi sebagai professional driver.

Baca juga:  Timnas Indonesia kalah melawan Malaysia, Saat semifinal SEA Games 2017

Dalam sambutannya Gubernur Soekarwo menyampaikan pentingnya mengekspos keunggulan tiap daerah agar dapat terwujud kolaborasi antara satu provinsi dengan provinsi lain.

“Tim ekspedisi akan menggali dan mengkaji keunggulan tiap provinsi, kemudian akan ditabulasi dan dianalisis kebutuhan satu provinsi yang bisa didapat dari provinsi lain, sehingga kita bisa mencari pengganti dari impor dan mewujudkan kemandirian ekonomi,” jelas Gubernur Soekarwo.

Pakde Karwo Minta 34 Provinsi Gerakkan UMKM dan Gunakan Bahan Baku Lokal.

Pada kesempatan yang sama, Pakde Karwo meminta kepada 34 provinsi di Indonesia menggerakkan umkm di wilayahnya masing-masing. Dalam menggerakkan umkm tersebut harus menggunakan bahan baku lokal asli daerahnya.

Sehingga APPSI ikut berperan, lanjutnya, tidak hanya membahas penyelesaian sengketa perbatasan, tetapi juga menyelesaikan permasalahan lain seperti meningkatkan umkm guna menumbuhkan perekonomian.

“Ini dilakukan semata-mata untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” jelasnya.

Lebih lanjut disampaikannya, umkm tersebut bisa dikembangkan dengan melihat potensi agro dan hortikultura yang cukup besar di Indonesia. Bahkan berdasarkan sensus ekonomi terhadap umkm di Indonesia, dari total umkm se-Indonesia yang mencapai 12,1 juta terdiri dari sekitar 7 juta di bidang agro dan hortikultura dan sekitar 4,91 juta di bidang non agro.

Baca juga:  Dagang Bakso Sepi, Sampingan Jual Pil Koplo

Melihat kondisi seperti itu, jelas Pakde Karwo, maka dengan menjadikan proses on farm menjadi off farm di industri primer / sekunder atau memproduksi bahan baku menjadi bahan jadi bisa menghasilkan nilai tambah mencapai 93 persen dan bisa lebih.

Dicontohkan di bidang perikanan, bahan baku perikanan dijadikan produk crispy dan abon. Jika itu dilakukan bisa menghasilkan nilai tambah mencapai 160 persen.

Rasa Bangga Aceh Jadi Titik Pertama Tim Ekspedisi Jalur Darat

Pada kesempatan yang sama, Plt. Gubernur Aceh Nova Iriansyah, MT menyampaikan rasa bangga kepada APPSI yang menjadikan Aceh sebagai titik pertama pelaksanaan ekspedisi. Agenda APPSI yang digagas oleh Pakde Karwo ini menjadi peluang emas bagi tiap daerah untuk mengekspos tiap keunggulannya agar diketahui publik.

“Saya sangat mengapresiasi gebrakan dari Pakde Karwo ini, jika ada kesempatan saya akan ikut untuk belajar di beberapa Provinsi,” ungkap Nova.

Lebih lanjut disampaikannya, ekspedisi ini diharapkan bisa mendorong Aceh yang sedang merintis menjadi Provinsi Aceh hebat.

Baca juga:  Status tersangka, Hary Tanoesoedibjo dicekal, tapi pergi ke luar negeri

Agenda juga dihadiri oleh pendukung utama agenda ekspedisi yakni Bukalapak dan PT Honda Prospect Motor. Dalam sambutannya Evi Andarini, Corporate Communication Manager Bukalapak menyampaikan komitmen bukalapak dalam membangun sistem dan teknologi yang dapat membantu berbagai macam UKM yang di seluruh Indonesia.

“Dan dari ekspedisi ini kami berharap dari semua Provinsi yang didatangi di seluruh Indonesia, dapat mengintegrasikan jutaan UKM sehingga kita bisa secara bersama-sama mewujudkan percepatan pemerataan perekonomian di Indonesia melalui pemanfaatan teknologi.” tutup Evi Andarini

Selepas dari Aceh, ekspedisi yang menggunakan 2 armada Honda CR-V Turbo ini akan berangkat menuju Medan untuk bertemu Gubernur Sumatera Utara yang baru dilantik Edy Rahmayadi. (21k/Gd)