Kadin Indonesia Adakan Rapimnas, Guna Tingkatkan Pembangunan Ekonomi

0
Dibaca: 1143 Kali

Solo – Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia menggelar Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) untuk saling berkoordinasi diantara para pelaku usaha dalam merespon berbagai dinamika ekonomi yang terjadi.

“Terkait hal itu, saat ini Kadin sedang menghimpun berbagai usulan dan masukan dari kalangan pelaku usaha dan asosiasi, utamanya bagi sektor usaha yang masuk ke dalam DNI,” kata dia di sela-sela pembukaan Rapimnas Kadin yang dibuka secara resmi di Hotel Alila, Solo (27/11/2018).

Seperti diketahui, Rapimnas itu digelar dalam rangka menetapkan sasaran dan program kerja tahun 2019, serta melakukan evaluasi terhadap koordinasi, sinkronisasi dan upaya sinergistik dalam perencanaan dan pelaksanaan program antar jajaran.

Selain pembahasan respon dunia usaha terhadap paket kebijakan ekonomi dan DNI, Rapimnas 2018 yang merupakan Rapimnas ketiga dalam Kepengurusan periode 2015-2020 di bawah kepemimpinan Ketua Umum Rosan P. Roeslani itu juga membahas upaya peningkatan ekspor nasional dalam kaitannya dengan pengembangan perdagangan dan industri sejalan dengan tema yang diusung, yakni “Meningkatkan Ekspor dan Mendorong Pembangunan Industri yang Berdaya Saing Menuju Pembangunan Ekonomi yang Berkeadilan”.

Baca juga:  Kapolda Jatim Buka Pertikarada 2018 di Bojonegoro

Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Bidang Organisasi dan Keanggotaan, Anindya Bakrie mengatakan, pokok pembahasan tersebut diambil dengan memperhatikan perkembangan perekonomian nasional dan internasional dengan segala tantangan dan permasalahannya, juga memperhatikan visi, misi dan program Nawacita pemerintah, dalam rangka menciptakan kemandirian ekonomi dan meningkatkan kesejahteraan rakyat Indonesia.

Tema ini ditetapkan dengan memperhatikan sepenuhnya dinamika ekonomi yang terjadi akhir-akhir ini, dimana masih terjadinya defisit neraca transaksi berjalan dan defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), disamping perlunya terus meningkatkan ekspor dan mendorong pembangunan industri yang berdaya saing,”ungkap Anindya yang juga merupakan Ketua Panitia Pengarah Rapimnas Kadin 2018.

Seperti penyelenggaraan tahun-tahun sebelumnya, Rapimnas diikuti jajaran Dewan Pengurus Kadin baik pusat dan daerah, pimpinan asosisasi bisnis hingga kalangan pemerintah. Dalam kesempatan ini, peserta Rapimnas diberikan kesempatan untuk menyampaikan aspirasi serta masukan-masukan dari dunia usaha yang kemudian akan dirumuskan menjadi Rekomendasi Rapimnas Kadin 2018 yang akan disampaikan kepada pemerintah.

Rapimnas 2018 akan dihadiri Presiden RI, Joko Widodo, para Menteri Kabinet Indonesia Bersatu, serta pimpinan lembaga tinggi negara.

Baca juga:  Bea Cukai Bandara Internasional Juanda Gagalkan TKI Bawa Sabu 

Kadin Jatim Membawa Misi Penguatan Daya Saing Daerah

Sementara itu, Ketua Umum Kadin Jatim La Nyalla Mahmud Mattalitti mengatakan, Rapimnas Kadin bermakna penting untuk menjaga momentum pertumbuhan ekonomi Indonesia di tengah tantangan global.

“Para pengusaha harus merapatkan barisan, kita berupaya memberi yang terbaik bagi bangsa ini lewat dunia usaha, lewat penyerapan tenaga kerja. Di Rapimnas ini, Kadin Jatim membawa misi penguatan daya saing daerah sebagai backbone dari ekonomi nasional,” ujar La Nyalla.

Sejumlah isu yang bakal diusung Kadin Jatim antara lain penguatan ekspor termasuk dari usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), akselerasi kinerja sektor pertanian, dan peningkatan industri bernilai tambah tinggi yang berpadu dengan sentuhan teknologi seiring dengan dimulainya era Revolusi Industri 4.0.

“Ekosistem usaha di daerah, mulai dari SDM, pengolahan, sampai pemasaran, sudah harus diarahkan untuk menjawab tantangan Revolusi Industri 4.0. Ini penting agar Indonesia bisa terus maju di tengah persaingan global, sesuai program Presiden Jokowi,” pungkas La Nyalla. ( red)

Baca juga:  Gubernur Usul Pembiayaan Fly Over Teluk Lamong Gunakan PPP