Hitam Putih Kehidupan La Nyalla Mattalitti, Dari Pengusaha Hingga Tukang Becak di Rangkul

0
Dibaca: 1857 Kali

Profil dan Sejarah Perjalanan Hidup
Ir. H. La Nyalla Mahmud Mattalitti.

SURABAYA – Ir. H. La Nyalla Mahmud Mattalitti? Ketua Umum  Kamar Dagang Indonesia (Kadin) Jawa Timur, sosok pemimpin ideal ini dikenal sebagai pengusaha dengan lini bisnis beragam bidang. Selain aktif di sejumlah organisasi dan yayasan sosial, La Nyalla yang mantan Ketua Umum PSSI, Ia adalah administrator sepak bola Indonesia yang menjabat sebagai ketua umum PSSI-KPSI periode 2012 hingga 2016. Juga dikenal dekat dengan banyak kalangan dari semua golongan, mulai dari pengusaha, pejabat, sampai tukang becak, Petani hingga Buruh atau Pekerja Pabrik kenal dan dirangkulnya.

Saat dimulainya pesta demokrasi Pemilu 2019, La Nyalla maju sebagai Calon Anggota DPD RI Dapil Jatim. Pria berdarah Bugis ini menyadari bahwa Anggota DPR RI tidak bisa secara langsung mewakili kepentingan dapilnya, karena setelah terpilih dan duduk di Senayan anggota DPR RI dilebur ke masing-masing Komisi.

“Kalau masuk Komisi Energi , ya kerjanya membahas energi. Tidak bisa langsung membawa kepentingan daerah yang diwakilinya (Dapil).  Hanya anggota DPD lah yang bisa membawa langsung kepentingan daerah yang diwakilinya. Hanya saja memang, DPD belum cukup punya “gigi” secara konstitusi, sehingga ke depan peran DPD harus diperkuat, seperti Senator di AS,” kata La Nyalla lewat rilisnya kepada Abadikini.com, Senin (10/9/2018).

La Nyalla selama ini sebenarnya sudah cukup secara materi dan popularitas. Artinya pilihan menjadi calon anggota DPD RI tidak semata-mata prestise, tapi lebih kepada kesadarannya untuk bersama-sama memajukan Jatim tapi dia memilih melalui DPD RI dengan slogan #JatimMakmur.

Jam Terbang dan Perjalanan Karir

Siapa sangka, di balik kesuksesannya saat ini, La Nyalla sebelumnya harus meniti hidup yang penuh kelok dan sulit. Pria kelahiran 10 Mei 1959 ini menapaki karir dengan penuh keringat dan pengorbanan materi bahkan di fitnah hingga masuk penjara.

La Nyalla muda pernah bekerja serabutan, mulai dari menjadi sopir angkot Wonokromo- Jembatan Merah dan sopir minibus L-300 Surabaya-Malang. La Nyalla bahkan sempat menekuni karir sebagai ahli terapi penyakit dengan cara pengobatan alternatif. Sejumlah kalangan masyarakat, dari pedagang kaki lima sampai dosen, sempat menjadi pasiennya. Namun, karena tidak mau dicap dukun, La Nyalla tidak praktik lagi.

Baca juga:  PKL Diberangus, Cafe Karaoke dan Pitrat Mesum Dipelihara Satpol-PP Surabaya

”Hidup memang bukan seperti sebentang garis lurus di peta. Tidak ada hidup yang tanpa kelokan, karena manusia memang selalu dihadapkan pada banyak tantangan, di mana pun dan kapan pun,” ujar La Nyalla.

La Nyalla dilahirkan dari keluarga Bugis. Kakeknya, Haji Mattalitti, adalah saudagar Bugis-Makassar terkenal di Surabaya. Bapaknya, Mahmud Mattalitti, adalah dosen Fakultas Hukum Universitas Airlangga yang pernah menjabat sebagai Pembantu Dekan FH Unair. Namun, La Nyalla tidak pernah menggunakan nama besar dan kekayaan keluarganya dalam hidupnya.

Menginjak dewasa, dia memilih nyantrik dan tinggal di kompleks Makam Sunan Giri, Gresik. Di kompleks makam wali ini, dia menghimpun banyak warga kurang mampu, sebagian di antaranya malah kelompok yang sering dicap preman oleh masyarakat. La Nyalla mengajak mereka untuk mendekatkan diri kepada-Nya. Hasilnya, La Nyalla memiliki ratusan pengikut yang setia hingga kini.

”Kalau Anda melihat saya seperti sekarang, itu karena tekad saya bulat. Kerja sungguh-sungguh,” kata pengusaha konstruksi ini dalam buku biografinya, Hitam-Putih La Nyalla M. Mattaliti, yang ditulis oleh budayawan Sam Abede Pareno.

La Nyalla berkisah, titik awal karirnya sebagai pengusaha adalah saat ia nekad membuat pameran kreativitas anak muda pada 1989. Pameran yang disponsori PT Maspion itu membikin bangkrut La Nyalla gara-gara tidak ada peserta.  La Nyalla lantas terlilit utang dan dikejar-kejar penagih utang. Kerugian itu begitu memukul. Bahkan, pemilik PT Airlanggatama Nusantarasakti ini sempat berniat untuk ”lempar handuk” dari dunia usaha.

Di sinilah La Nyalla mempertaruhkan hidup dan nama baiknya. Jiwa wirausahanya yang ulet dan tak kenal putus asa juga mendapat ujian berat.

Baca juga:  La Nyalla: Pilpres 2019 Saya Pasti Memilih, Tidak Golput

Akhirnya, mantan ketua umum Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) Jatim ini kembali melobi PT Maspion dan meminta sponsor senilai Rp5 juta untuk menggelar pameran. Kelak pameran ini dikenal dengan nama Surabaya Expo. Kegiatan yang berlangsung sejak 1990 itu berkibar dan menjadi agenda tahunan sampai 2001. Dari jalan inilah La Nyalla dikenal oleh kalangan pengusaha dan pemerintahan. Sayap bisnisnya pun pelan tapi pasti dikepakkan dengan percaya diri.

”Dari kisah hidup itu, saya belajar tentang arti kerja keras dan berani menjawab tantangan, namun tetap harus rendah hati dan tawakal. Kalau saya mundur pada 1989 lalu, saya tidak akan seperti sekarang,” katanya.

La Nyalla mengatakan, dirinya juga memetik hikmah dari keikhlasannya menerima segala ujian, termasuk saat bangkrut dan dikejar-kejar utang saat pertama kali meniti karir. ”Niat saya berbisnis itu tulus, ingin membuka lapangan pekerjaan, mengajak bekerja orang-orang yang mungkin belum mendapat kesempatan. Karena itu, saya putuskan saya harus fight, tak boleh loyo karena usaha ini bukan hanya untuk kepentingan saya pribadi, tapi juga amanah besar untuk kehidupan orang lain,” tutur pria berkaca mata ini.

Itulah sekelumit kesuksesan perjalanan hidup dan karir La Nyalla. La Nyalla hari ini juga aktif di berbagai organisasi, baik sosial, politik, maupun profesi. Dia aktif sebagai Ketua Umum MPW Pemuda Pancasila Jawa Timur, Ketua Umum DPD Gabungan Pengusaha Konstruksi Nasional (Gapeknas) Jawa Timur, dan Wakil Ketua Umum KONI Jatim. La Nyalla juga aktif di berbagai yayasan sosial.

Selain itu, La Nyalla kini sedang menjabat sebagai Ketua Umum Kadin Jawa Timur. Kadin adalah payung dunia usaha yang beranggotakan para pengusaha dari berbagai bidang bisnis, mulai agribisnis, rokok, permesinan, konstruksi, persepatuan, hingga tekstil.

Di Kadin inilah, jiwa kepemimpinan Ketua Umum Asosiasi Tenaga Ahli Konstruksi (ATAKI) Jawa Timur periode 2004-2009 tampak menonjol. Kadin dibawa La Nyalla sebagai organisasi dunia usaha yang dinamis, yang mampu menjadi mitra strategis pemerintah untuk menggerakkan perekonomian.

Baca juga:  Jambret asal Wiyung diringkus Polsek Gubeng Surabaya

Di bawah kepemimpinan La Nyalla, Kadin Jatim terus menuai pujian. ”Kadin Jatim adalah Kadin terbaik dari seluruh Kadin Provinsi di Indonesia. Geraknya nyata, berani, dan inovatif untuk selalu mendinamisasi perekonomian,” puji pengusaha Sandiaga S. Uno, dalam sebuah kesempatan.

Di Kadin, La Nyalla membawa sejumlah program utama yang diprioritaskan dalam menguatkan Kadin sebagai payung bagi dunia usaha. La Nyalla memprioritaskan penataan ulang fungsi organisasi dan penguatan kesekretariatan Kadin Jatim guna mendorong efektivitas kegiatan dunia usaha. Termasuk di dalamnya menyiapkan semacam lembaga riset pasar, kajian kebijakan, trading house, konseling investasi, dan tourism board.

”Riset pasar di sini bukan sekadar menyiapkan data, tapi juga berfungsi sebagai market intelligence yang bisa dimanfaatkan oleh seluruh dunia usaha, khususnya yang terkait dengan perdagangan luar negeri. Semua ini untuk penguatan daya saing produksi dalam negeri,” jelas La Nyalla.

La Nyalla juga melakukan penguatan jaringan usaha yang membuat proses produksi dari hulu ke hilir menjadi efektif dan terintegrasi. ”Dalam konteks ini, kami ingin memperpendek matarantai perdagangan, terutama yang melibatkan spekulan besar yang kadang membuat harga barang menjadi fluktuatif karena dimainkan oleh mereka. Untuk menjamin arus barang dan jasa, fasilitas infrastruktur transportasi harus dibenahi, mulai dari jalan raya, bandara, hingga pelabuhan. Itu semua untuk menekan ekonomi biaya tinggi atau high cost economy,” paparnya.

Terkait pencalonannya di DPD RI, La Nyalla punya banyak gagasan, diantaranya menguatkan posisi Anggota DPD secara konstitusi – sebagai pihak yang mewakili daerahnya di legislatif. Penguatan ini dipandang perlu karena selama ini DPR RI tidak bisa secara langsung berbicara tentang kepentingan daerah yang diwakilinya, karena begitu masuk DPR RI sudah dibagi ke komisi-komisi.

“Ke depan harus dirumuskan secara konstitusi bagaimana Gubernur didukung Anggota DPD bisa bersama-sama memajukan daerahnya dalam konteks hubungannya dengan kebijakan pusat,” katanya. (red)