Jokowi Temui Putin, Presiden RI: 'Pasok pangan global tidak akan membaik jika pupuk dari Rusia dan gandum Ukraina tak tersedia'

Presiden Indonesia Joko Widodo bertemu Presiden Rusia Vladimir Putin
Presiden Indonesia Joko Widodo bertemu Presiden Rusia Vladimir Putin, ia menegaskan situasi pasok pangan global tidak akan membaik jika pupuk dari Rusia dan gandum dari Ukraina tak tersedia.

Liputan Indonesia || Dunia, - Presiden RI Jokowi menyampaikan hal ini di Moskow, hari Kamis (30/06), usai bertemu Presiden Rusia Vladimir Putin.

Dalam kesempatan ini, Jokowi mendesak para pemimpin negara-negara maju yang tergabung dalam G7 untuk memastikan sanksi yang tengah dijatuhkan terhadap Rusia tidak mempengaruhi pasok pangan dan pupuk.

"Saya mendukung upaya PBB reintegrasi komoditas pangan dan pupuk Rusia dan komoditas pangan Ukraina dalam rantai pasok dunia. Khusus untuk jalur ekspor produk pangan Ukraina, terutama melalui jalur laut, saya sangat menghargai Presiden Putin yang tadi menyampaikan bahwa memberikan jaminan keamanan pasokan pangan dan pupuk dari Ukraina maupun Rusia, ini sebuah berita yang baik" ujar Presiden Jokowi.

Presiden Jokowi kembali menegaskan bahwa Indonesia tidak memiliki kepentingan apapun kecuali ingin melihat perang dapat segera selesai dan rantai pasok pangan, pupuk dan energi dapat segera diperbaiki.

"Saya ajak seluruh pemimpin dunia untuk bersama kembali menghidupkan semangat multilateralisme, semangat damai dan semangat kerja sama. Karena hanya dengan spirit ini perdamaian dapat dicapai," kata Jokowi.

Sebelum menemui pemimpin Rusia, Jokowi bertemu Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, di Istana Maryinsky, Kyiv, Rabu (29/06).

Masalah pasok pangan global juga menjadi bahasan utama antara kedua pemimpin.

Menurut Jokowi, semua usaha harus dilakukan agar Ukraina bisa kembali melakukan ekspor bahan pangan.

"Penting bagi semua pihak untuk memberikan jaminan keamanan bagi kelancaran ekspor pangan Ukraina, termasuk melalui pelabuhan laut. Saya mendukung upaya PBB dalam hal ini," tegasnya.

Dalam pertemuan tersebut, Presiden Jokowi menegaskan posisi Indonesia mengenai pentingnya penghormatan terhadap kedaulatan dan integritas wilayah.

Meskipun masih sangat sulit dicapai, Presiden Jokowi juga tetap menyampaikan pentingnya penyelesaian damai dan mengatakan bahwa spirit perdamaian tidak boleh pernah luntur.

"Dalam kaitan ini, saya menawarkan diri untuk membawa pesan dari Presiden Zelensky untuk Presiden Putin yang akan saya kunjungi segera," imbuhnya sebagaimana dikutip dari Sekretariat Kabinet RI.

Upaya Jokowi dalam menawarkan solusi untuk mengatasi ancaman krisis pangan global yang dipicu oleh invasi Rusia di Ukraina sebelumnya diutarakan Duta Besar RI untuk Jerman, Arif Havas Oegroseno.

Dia mengatakan Presiden Jokowi akan menawarkan gagasan "koridor pangan" dalam pertemuan dengan Presiden Rusia, Vladimir Putin, dan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky.

"Ya, Pak Presiden akan minta Presiden Putin untuk membuka koridor pupuk dan koridor gandum," katanya kepada BBC News Indonesia, Selasa (28/06).

Koridor ini merupakan jalur distribusi barang yang dijamin kedua negara, Rusia dan Ukraina, bebas dari aktivitas perang, yang posisinya menyerupai koridor bagi warga sipil yang ingin menyelamatkan diri dari perang.

resolusi damai

SUMBER GAMBAR,GETTY IMAGES

Keterangan gambar,

Kunjungan Presiden Jokowi ke Rusia dan Ukraina dilakukan pada akhir Juni 2022.

Menurut laporan Organisasi Pangan Dunia (FAO), perang Ukraina-Rusia akan mendorong 47 juta orang di seluruh dunia masuk ke jurang kerawanan pangan akut.

Guru besar Institut Pertanian Bogor, Profesor Dwi Andreas Santosa, mengatakan ini ancaman nyata, yang juga akan terjadi di Indonesia jika perang tidak berhenti sampai 2024.

Sebelumnya, dalam pertemuan tingkat tinggi dengan pemimpin kelompok negara maju G7, Jokowi menyampaikan keprihatinan tentang ancaman krisis pangan global menyusul krisis Ukraina-Rusia.

"323 juta orang di tahun 2022 ini, menurut World Food Programme, terancam menghadapi kerawanan pangan akut. G7 dan G20 memiliki tanggung jawab besar untuk atasi krisis pangan ini.

"Mari kita tunaikan tanggung jawab kita, sekarang, dan mulai saat ini," kata Presiden Jokowi dalam KTT G7 sesi II dengan topik ketahanan pangan dan kesetaraan gender, yang berlangsung di Elmau, Jerman (27/06).

Dalam keterangan tertulis kepada pers, Presiden Jokowi mengatakan pentingnya dukungan negara G7 apa yang ia sebut "me-reintegrasi ekspor gandum Ukraina dan ekspor komoditas pangan dan pupuk Rusia dalam rantai pasok global".

Indonesia juga kena ancaman krisis pangan

harga pangan

SUMBER GAMBAR,GETTY IMAGES

Dalam laporan FAO awal bulan ini disebutkan ancaman krisis pangan dunia tahun ini akan semakin mengkhawatirkan karena krisis Ukraina-Rusia.

Rusia dan Ukraina mengekspor hampir 30% gandum dalam perdagangan internasional pada 2021, dan juga merupakan negara eksportir terbesar bagi komoditas pangan lainnya, seperti jagung, dan minyak nabati.

Sementara, Rusia merupakan produsen terbesar hidrokarbon, dan pengekspor pupuk dunia.

Pada April 2022, Indeks Harga Pangan FAO meningkat 17% lebih tinggi dibandingkan pada Januari 2022, dan harga serealia meningkat lebih dari 21% sejak Januari.

Harga minyak mentah dunia juga mengalami peningkatan antara Januari dan April 2022, dengan harga minyak Brent yang meningkat hingga 24,5%.

Masih dari laporan FAO, sejak 2020, angka kemiskinan terus tumbuh di seluruh dunia, sejalan dengan jumlah orang yang mengalami kerawanan pangan.

Bank Dunia memperingatkan bahwa setiap persentase kenaikan dalam indeks harga pangan akan mendorong 10 juta orang ke dalam kemiskinan ekstrem di seluruh dunia.

Menurut proyeksi Program Pangan Dunia (WFP), akibat terganggunya pasokan minyak dan pangan dari Rusia dan Ukraina ini akan meningkatkan 47 juta orang masuk pada kategori kerawanan pangan akut, dengan terbesar di Afrika sub-Sahara.

Berdasarkan simulasi FAO, jumlah orang kurang gizi secara global akan meningkat antara 7,6 dan 13,1 juta orang pada 2022/2023 sebagai dampak dari konflik ini.

makanan, wabah kelaparan, kelaparan

SUMBER GAMBAR,GETTY IMAGES

Keterangan gambar,

Anak-anak yang selamat dari kelaparan Ethiopia mendapat penghasilan per tahun 3-8% lebih rendah selama hidup mereka daripada teman sebaya mereka.

Namun, Indonesia tak luput dari efek krisis Ukraina-Rusia. Indonesia merupakan negara importir hampir 100% gandum.

Ukraina menempati posisi negara ketiga negara eksportir biji gandum dan meslin bagi Indonesia. Dalam sepuluh tahun terakhir, nilai impor dari Ukraina ini terus meningkat.

Sementara sejak invasi Rusia berlangsung, produksi gandum dunia menurun hingga -8%.

"Impor gandum kita 2021 kemarin 11,7 juta ton, luar biasa besar. Dan saat ini sudah 27% pangan kita ini dipasok oleh gandum," kata guru besar IPB, Profesor Dwi Andreas Santosa.

Dalam jangka pendek dan menengah, harga produk turunan gandum seperti roti, mi, tepung terigu, dan kue-kue diperkirakan akan melonjak, karena harga saat ini "masih menggunakan kontrak lama".

makanan, wabah kelaparan, kelaparan

SUMBER GAMBAR,GETTY IMAGES

Keterangan gambar,

Wabah kelaparan zaman sekarang tidak terlalu mendapat perhatian publik.

"Tetapi gandum kemungkinan besar periode 2020-2023 ini akan menurun produksinya, karena produsen gandum Ukraina dan Rusia mengalami gangguan," tambah Profesor Andreas.

Bukan hanya itu, Indonesia juga masih mengalami ketergantungan impor pangan lainnya seperti kedelai, jagung, dan gula.

Harga-harga ini juga diperkirakan akan terdongkrak seiring kenaikan harga gandum dunia.

Oleh karena itu, Andreas mendorong pemerintah meningkatkan produksi beras sebagai langkah antisipasi krisis Ukraina-Rusia akan terjadi selama bertahun-tahun ke depan.

"Kecuali dalam dua tiga tahun ke depan terjadi bencana kekeringan di beberapa wilayah pangan produsen utama. Kalau itu terjadi, ya habis sudah," tambahnya.

Selain itu, Indonesia juga masih impor pupuk dan jagung dari Rusia.

Apresiasi dan sangsi

India larang ekspor gandum

SUMBER GAMBAR,EPA

Langkah Presiden membawa persoalan krisis pangan kepada Putin dan Zelensky mendapat apresiasi dari sejumlah pengamat hubungan internasional, meskipun ada pula yang meragukan akan diterima Presiden Putin.

"Jadi itu argumentasi yang cukup cerdas yang mungkin bisa menambah kuat, alasan kita untuk melobi kedua belah pihak untuk berhenti berperang," kata guru besar hubungan internasional dari Universitas Indonesia, Profesor Evi Fitriani.

Selain itu, ia juga melihat pertemuan dengan Putin merupakan momentum Jokowi untuk meningkatkan posisi tawar menggencarkan misi perdamaian. Salah satunya saat mengajak Putin untuk pertemuan G20 yang akan diselenggarakan November mendatang di Bali.

"Aneh, kalau putin datang, perang masih berlangsung. Kita semua berusaha bagaimana perang berhenti," tambah Profesor Evi.

India larang ekspor gandum

SUMBER GAMBAR,GETTY IMAGES

Keterangan gambar,

India menargetkan ekspor gandum meningkat hingga 10 juta ton, namun lonjakan harga dalam negeri membuat India menghentikan sementara ekspor gandum.

Pengamat hubungan internasional dari Universtas Padjajaran, Teuku Rezasyah, juga menilai gagasan tentang krisis pangan yang dibawa Jokowi kepada Putin sebagai melibatkan Rusia "bagian dari solusi."

"Jadi kalau selama ini dunia mengatakan Rusia is the part of the problem, maka dengan masuk ide pangan ini, kita menjadikan Rusia sebagai part of the solution," kata Rezasyah.

Mengenai gagasan koridor pangan, menurut Rezasyah, sebaiknya hal itu keluar dari Putin.

"Rusia tidak boleh kita todong dengan suatu ide yang dia nggak setuju. Ini marah sekali Rusia. Karena Pak Jokowi datang ke Rusia ini kan berhadapan dengan seorang Putin yang sedang sangat percaya diri," tambah Rezasyah yang menyarankan agar pertemuan ini dilakukan dengan "hati-hati".

Suzie Sudarman, pengamat hubungan internasional dari UI, mengakui saat ini Presiden Putin sedang berada "di atas angin", dan sanksi Barat tidak berpengaruh terhadap negara itu karena pasar minyaknya masih besar.

Ia sangsi Presiden Putin akan mendengarkan usulan dari Presiden Jokowi.

"China kan membeli minyak banyak sekali. India juga. Jadi sementara ada cashflow, ya amanlah. Mudah-mudahan bisa berakhir karena mujizat. Ini hanya mujizat yang bisa melakukan penyetopan [perang] ini,"

Usulan tentang koridor pangan bukan hal baru.

Awal bulan ini Turki juga menjajaki gagasan koridor pangan kepada Rusia dan Ukraina.

Pihak Turki mengatakan masih intensif melakukan dialog dengan Rusia dan Ukraina.

Video terkait yang mungkin menarik untuk Anda simak:

Keterangan video,

PBB: Yaman terancam kasus kelaparan terburuk abad ini



Source : https://www.bbc.com/indonesia/indonesia-61972096


Media Liputan Indonesia

DIATUR OLEH UNDANG - UNDANG PERS
No. 40 Thn. 1999 Tentang Pers


HAK JAWAB- HAK KOREKSI-HAK TOLAK


Kirim via:

WhatsApps / SMS:
08170226556 / 08123636556
Email Redaksi:
NewsLiputanIndonesia@gmail.com

PT. LINDO SAHABAT MANDIRI
Tunduk & Patuh Pada UU PERS.



Komentar

Artikel lainnya:


toko online liputan Indonesia

toko online zeirshopee
Pengunjung Hari ini
Isi Pemberitaan Tanggung Jawab Wartawan Masing-masing, PT. Lindo Sahabat Mandiri penerbit Media Liputan Indonesia hanya memberikan bantuan Hukum bilamana melanggar / tidak sesuai dengan Kode Etik Jurnalis sesuai UU Tentang Pers no. 40, Tahun 1999. Wartawan Liputan Indonesia Wajib Tunduk dan Patuh serta Bekerja Berdasarkan Kode Etik Jurnalis dan UU Tentang Pers No: 40 Thn 1999. Liputan Indonesia, Berita Terbaru, Berita Utama
Nama

#BeritaViral,256,Advertorial,328,BAIS,5,Berita Utama,2104,Berita-Terkini,1345,BIN,9,BNNK,8,BNNP,5,Capres 2024,5,Covid-19,131,Destinasi-Wisata,67,EkoBis,382,Galeri-foto-video,155,Gaya-Hidup,120,Hak Jawab,4,Hoax / Fakta,5,Hobby,63,HuKrim,1382,Info Haji,19,Internasional,357,Internet,82,Kesehatan,519,Kicau Mania,23,KPK,8,Kuliner,15,Laporan-Masyarakat,415,Lindo-TV,118,Liputan Haji Indonesia,5,Liputan-Investigasi,375,Lowongan Kerja,3,Melek-Hukum,68,Nasional,1687,Olahraga,91,Opini Rakyat,159,Otomotif,12,Pemerintah,1110,Pendidikan,126,Peristiwa,614,PERS,5,Pilpres 2024,1,Politik,550,POLRI,1523,Pungli,31,Regional,3789,Religi,192,Sejarah,56,Selebritis,76,Seni-Budaya,89,ShowBiz,104,Technology,137,Tips-Trick,116,TNI,722,
ltr
item
Berita Utama, Informasi Terbaru, Kabar Terkini, Indonesia dan Dunia - LiputanIndonesia.co.id: Jokowi Temui Putin, Presiden RI: 'Pasok pangan global tidak akan membaik jika pupuk dari Rusia dan gandum Ukraina tak tersedia'
Jokowi Temui Putin, Presiden RI: 'Pasok pangan global tidak akan membaik jika pupuk dari Rusia dan gandum Ukraina tak tersedia'
Presiden Indonesia Joko Widodo bertemu Presiden Rusia Vladimir Putin, ia tegaskan pasok pangan global tidak akan membaik jika Rusia vs Ukraina Perang
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEgLgBLcKVU8JCiUDQGIFfmhkHd9Ka7wHcQ6YjeMcUkyFSr2FEN1CubrRAx1AbYGcI2-xu27NF4OS-JCWpAPFmAfoVIo8JRKq6gogV7yp-UQAFBOXaE4c0b3ouH0jIbWehJXAd4hiDSOJEZSrClt-yDqTYuKqHHcwMV62qM7g1xD-9-UYGVCdZxYjVgKHg/w400-h225/Presiden%20RI%20temui%20Presiden%20Rusia.webp
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEgLgBLcKVU8JCiUDQGIFfmhkHd9Ka7wHcQ6YjeMcUkyFSr2FEN1CubrRAx1AbYGcI2-xu27NF4OS-JCWpAPFmAfoVIo8JRKq6gogV7yp-UQAFBOXaE4c0b3ouH0jIbWehJXAd4hiDSOJEZSrClt-yDqTYuKqHHcwMV62qM7g1xD-9-UYGVCdZxYjVgKHg/s72-w400-c-h225/Presiden%20RI%20temui%20Presiden%20Rusia.webp
Berita Utama, Informasi Terbaru, Kabar Terkini, Indonesia dan Dunia - LiputanIndonesia.co.id
https://www.liputanindonesia.co.id/2022/07/jokowi-temui-putin-presiden-ri-pasok.html
https://www.liputanindonesia.co.id/
https://www.liputanindonesia.co.id/
https://www.liputanindonesia.co.id/2022/07/jokowi-temui-putin-presiden-ri-pasok.html
true
2214155929705458232
UTF-8
Buka semua Berita BERITA TIDAK ADA BUKA SEMUA BACA JUGA BALAS Cancel saja HAPUS Penulis NEWS HALAMAN ARTIKEL BUKA SEMUA Penting Dibaca.. BERITA UTAMA Arsip CARI SEMUA BERITA YANG KAMU CARI TIDAK ADA BRO.. Kembali saja.. Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content