Covid-19: Satu keluarga besar di India terjangkit virus corona - 'dalam sekejap, rumah kami berubah menjadi rumah sakit'

Mukul Garg tidak terlalu khawatir ketika pamannya yang berusia 57 tahun mengalami demam pada 24 April.
Namun, dalam tempo 48 jam, dua dari 17 anggota keluarga lainnya jatuh sakit.
Gejala-gejala muncul sesuai dengan perkiraan - suhu badan meningkat dan suara serak karena batuk.
Awalnya Garg menduga itu hanyalah flu musiman, enggan mengakui bisa jadi yang menyerang mereka adalah virus corona.
"Lima atau enam orang biasa jatuh sakit bersamaan, jadi jangan panik." Itulah kata Marg kepada dirinya sendiri.
Beberapa hari kemudian, lima orang lagi menunjukkan gejala-gejala Covid-19. Dalam waktu singkat keluarga Garg menjadi klaster sendiri karena 11 dari 17 anggota keluarga positif.
"Kami tidak bertemu dengan siapa pun di luar rumah dan tak seorang pun masuk ke rumah. Sekali pun demikian, virus corona masuk ke rumah, dan menginfeksi satu demi satu anggota keluarga," tulis Garg dalam blognya.

Sulit jaga jarak

Karantina wilayah secara ketat di India mulai berlaku pada 25 Maret dan baru dilonggarkan pekan ini.
Berdasarkan aturan karantina, penduduk diharuskan tinggal di rumah, tidak berada di jalan-jalan yang padat dan tidak berada di tempat-tempat umum yang ramai.
Namun di India rumah adalah tempat yang padat, setidaknya jika melihat data bahwa 40% rumah tangga terdiri dari banyak generasi (kadang-kadang tiga bahkan empat generasi tinggal serumah).


Perumahan di IndiaHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionVirus corona lebih mudah menyebar di dalam ruangan.

Kondisi ini juga rentan karena penelitian menunjukkan virus lebih mungkin menyebar di dalam ruangan.
"Semua keluarga yang menjalani karantina berubah menjadi klaster begitu seseorang terinfeksi, itu hampir pasti," kata Dr Jacob John, seorang ahli virologi.
Dan seperti yang dialami keluarga Garg, menjaga jarak tidak selalu mungkin dilakukan dalam keluarga besar, khususnya di masa karantina wilayah ketika mereka terisolasi dari dunia luar.

'Kami merasa begitu kesepian'

Keluarga besar Garg menempati rumah berlantai tiga di permukiman padat di Delhi barat laut.
Garg, 33, istrinya, 30, dan kedua anaknya, masing-masing berusia enam dan dua tahun, tinggal di lantai atas, bersama dengan kedua orang tuanya dan nenek serta kakeknya.


Pasar di IndiaHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionPaman Garg diperkirakan tertular virus corona di salah satu pasar tradisional.

Dua lantai di bawah ditempati oleh paman-pamannya dari pihak ayahnya dan keluarga mereka.
Umur mereka bervariasi mulai dari bayi berusia empat bulan hingga seorang kakek berusia 90 tahun yang terbaring di tempat tidur.
Namun tidak seperti kebanyakan keluarga besar di satu rumah yang berbagi ruang tidur dan kamar mandi, keluarga Garg mempunyai tempat tinggal yang luas.
Setiap lantai mempunyai luas sekitar 250 meter persegi, atau kira-kira dua kali luas lapangan tenis dan dilengkapi dengan tiga kamar tidur masing-masing lengkap dengan kamar mandi dan satu dapur.
Kendati demikian, virus corona menyebar dengan sangat cepat, dari satu lantai ke lantai lainnya dan menginfeksi hampir semua orang dewasa di rumah itu.
Mereka mengidentifikasi paman Garg sebagai pasien 0, tetapi keluarga besar itu masih tidak yakin bagaimana ia terinfeksi.
"Kami pikir mungkin dari seorang pedagang sayuran atau seseorang di toko makanan karena dari situlah seseorang dari keluarga ini menginjakkan kaki di luar," jelas Garg.


Warga IndiaHak atas fotoJAGADEESH NV/EPA
Image captionBanyak warga mengantre untuk membeli tiket setelah karantina wilayah di India dilonggarkan, seperti di Bangalore pada Selasa (09/06) ini.

Ketika virus menyebar, ketakutan dan rasa malu membuat mereka enggan mengikuti tes.
"Kami berjumlah 17 orang, tetapi kami merasa begitu kesepian. Kami khawatir jika sesuatu terjadi pada kami apakah orang akan datang ke pemakaman karena stigma terkait dengan virus corona?"
Tetapi pada minggu pertama bulan Mei ketika tantenya yang berusia 54 tahun mengalami sesak napas, keluarga itu melarikannya ke rumah sakit. Dan Garg paham semua anggota keluarga harus menjalani tes.

'Bulan penyakit'

Bulan Mei tersedot untuk memerangi virus.
Menurut Mukul Garg, ia menghabiskan waktu berjam-jam untuk berbicara dengan dokter melalui telepon, sedangkan yang lain mengecek kondisi satu sama lainnya melalui pesan WhatsApp setiap hari.
"Kami juga memindahkan lokasi anggota keluarga berdasarkan gejala-gejala yang mereka alami, sehingga dua orang yang mengalami demam tinggi tidak ditempatkan di ruangan yang sama."


Warga India, virus corona, Covid-19Hak atas fotoEPA
Image captionMasker dengan gambar PM India Narendra Modi bersama Presiden Amerika Serikat Donald Trump banyak digunakan oleh warga di India.

Enam dari 11 orang yang terinfeksi mengalami komorbiditas - diabetes, penyakit jantung dan hipertensi - yang tentu membuat mereka lebih rentan.
"Dalam sekejap mata, rumah kami berubah menjadi pusat layanan kesehatan Covid-19 dan kami semua bergantian merawat yang lain," jelas Garg.
Para ahli virologi mengatakan keluarga besar pada dasarnya sama seperti klaster lain, yang membedakan adalah rentang usianya.
"Ketika ada berbagai kelompok umur berbagi tempat yang sama, risikonya tidak merata, kelompok usia tua berada di posisi paling berisiko," terang Dr Partho Sarothi Ray, seorang ahli virologi.
Garg khawatir akan keselamatan kakeknya yang berusia 90 tahun.
Namun virus corona, yang tetap membingungkan para ahli kesehatan di seluruh dunia, juga mengejutkan keluarga Garg.
Mungkin bisa dipahami jika ia dan istrinya yang sama-sama berusia 30-an tahun tidak menunjukkan gejala atau asimtomatik.
Tetapi yang membingungkan adalah kakeknya juga asimtomatik.
Dan seorang anggota keluarga yang tidak memiliki komorbiditas atau penyakit penyerta dilarikan ke rumah sakit. Selebihnya menunjukkan gejala-gejala umum Covid-19.
Pada minggu kedua bulan Mei, gejala-gejala itu mulai hilang dan semakin banyak tes menunjukkan hasil negatif sehingga keluarga tersebut lega. Ketika itu juga tante Mukul Garg diizinkan pulang dari rumah sakit setelah dinyatakan negatif.
Mereka merasa bagian yang paling buruk sudah berakhir.
Menjelang akhir bulan Mei atau Garg menyebutnya sebagai "bulan penyakit", hanya tiga orang, termasuk dirinya, yang masih bersatus positif.
Pada tanggal 1 Juni, mereka menjalani tes untuk ketiga kalinya dan hasilnya negatif.


Media Liputan Indonesia

DIATUR OLEH UNDANG - UNDANG PERS
No. 40 Thn. 1999 Tentang Pers


HAK JAWAB | HAK KOREKSI | HAK TOLAK


Kirim via:

WhatsApps / SMS:
08170226556 / 08123636556
Email Redaksi:
NewsLiputanIndonesia@gmail.com

PT. LINDO SAHABAT MANDIRI
Tunduk & Patuh Pada UU PERS.



Komentar




Pengunjung Hari ini



Update #Covid19

Perkembangan Virus Corona di Indonesia:

/fa-clock-o/ Tips & Trick

Nama

Advertorial,264,Covid-19,63,Destinasi-Wisata,50,EkoBis,282,Ekonomi-Bisnis,37,Galeri-foto-video,120,Gaya-Hidup,95,Hak Jawab,3,Hoax / Fakta,1,Hobby,31,HuKrim,936,Info Haji,15,Internasional,250,Internet,49,Kesehatan,384,Kicau Mania,14,Komunitas,9,Kuliner,12,Laporan-Masyarakat,317,Lindo-TV,91,Liputan-Investigasi,334,Liputan-Utama,1247,Melek-Hukum,40,Nasional,1309,Olahraga,71,Opini Rakyat,140,Otomotif,10,Pasuruan,13,Pasuruan Kota,5,Pemerintah,826,Pendidikan,95,Peristiwa,510,Politik,478,POLRI,904,Pungli,13,Regional,2924,Religi,134,Sejarah,24,Selebritis,49,Seni-Budaya,56,ShowBiz,73,Technology,90,Tips-Trick,66,TNI,642,utama,1,
ltr
item
#1 Situs berita Indonesia terkini, kabar hari ini, informasi liputan terbaru.: Covid-19: Satu keluarga besar di India terjangkit virus corona - 'dalam sekejap, rumah kami berubah menjadi rumah sakit'
Covid-19: Satu keluarga besar di India terjangkit virus corona - 'dalam sekejap, rumah kami berubah menjadi rumah sakit'
Awalnya Garg menduga itu hanyalah flu musiman, enggan mengakui bisa jadi yang menyerang mereka adalah virus corona.
https://1.bp.blogspot.com/-YD23f4u_mI4/XuHXvND4UGI/AAAAAAAAAig/i_p0Fu0ofpYlAkgTQXQYa3iWlhGfM6QzgCLcBGAsYHQ/s320/Satu%2Bkeluarga%2Bbesar%2Bdi%2BIndia%2Bterjangkit%2Bvirus%2Bcorona%2B-%2B%2527dalam%2Bsekejap%252C%2Brumah%2Bkami%2Bberubah%2Bmenjadi%2Brumah%2Bsakit%2527.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-YD23f4u_mI4/XuHXvND4UGI/AAAAAAAAAig/i_p0Fu0ofpYlAkgTQXQYa3iWlhGfM6QzgCLcBGAsYHQ/s72-c/Satu%2Bkeluarga%2Bbesar%2Bdi%2BIndia%2Bterjangkit%2Bvirus%2Bcorona%2B-%2B%2527dalam%2Bsekejap%252C%2Brumah%2Bkami%2Bberubah%2Bmenjadi%2Brumah%2Bsakit%2527.jpg
#1 Situs berita Indonesia terkini, kabar hari ini, informasi liputan terbaru.
https://www.liputanindonesia.co.id/2020/06/covid-19-satu-keluarga-besar-di-india.html
https://www.liputanindonesia.co.id/
https://www.liputanindonesia.co.id/
https://www.liputanindonesia.co.id/2020/06/covid-19-satu-keluarga-besar-di-india.html
true
2214155929705458232
UTF-8
Lihat Semua Tidak ada yang anda cari Lihat Semua Baca.. Balas Cancel reply Hapus By Home Halaman BERITA Lihat Semua Baca Berita Lainnya BACA ARCHIVE CARI Lihat Semua Tidak ada yang anda cari Kembali Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Ming Sen Sel Rab Kam Jum Sab January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy